Pidato Lengkap Putin Sambut Bergabungnya 4 Wilayah Ukraina ke Rusia

Minggu, 02 Oktober 2022 - 00:30 WIB
loading...
A A A
Mereka telah melepaskan topeng mereka dan menunjukkan terbuat dari apa mereka sebenarnya.

Ketika Uni Soviet runtuh, Barat memutuskan dunia dan kita semua akan secara permanen menyetujui perintahnya.

Pada tahun 1991, Barat berpikir bahwa Rusia tidak akan pernah bangkit setelah guncangan seperti itu dan akan hancur berkeping-keping dengan sendirinya. Ini hampir terjadi.

Kita ingat tahun 1990-an yang mengerikan, lapar, dingin, dan putus asa. Tetapi Rusia tetap berdiri, menjadi hidup, tumbuh lebih kuat dan menempati tempat yang seharusnya di dunia.

Sementara itu, Barat terus dan terus mencari kesempatan lain untuk menyerang kita, untuk melemahkan dan memecah Rusia, yang selalu mereka impikan, untuk membagi negara kita dan membuat rakyat kita saling bertentangan, dan mengutuk mereka ke dalam kemiskinan dan kepunahan.

Mereka tidak bisa tenang mengetahui bahwa ada negara yang begitu besar dengan wilayah yang sangat besar di dunia, dengan kekayaan alam, sumber daya dan orang-orang yang tidak dapat dan tidak akan melakukan permintaan orang lain.

Barat siap melintasi setiap garis untuk melestarikan sistem neo-kolonial yang memungkinkannya untuk hidup dari dunia, untuk menjarahnya berkat dominasi dolar dan teknologi, untuk mengumpulkan upeti yang sebenarnya dari umat manusia, untuk mengekstrak sumber utama kemakmurannya yang belum diterima, uang sewa dibayarkan kepada hegemon.

Pelestarian anuitas ini adalah motivasi utama mereka, nyata dan benar-benar mementingkan diri sendiri. Inilah sebabnya mengapa de-kedaulatan total menjadi kepentingan mereka.

Ini menjelaskan agresi mereka terhadap negara-negara merdeka, nilai-nilai tradisional dan budaya otentik, upaya mereka untuk melemahkan proses internasional dan integrasi, mata uang global baru dan pusat pengembangan teknologi yang tidak dapat mereka kendalikan.

Sangat penting bagi mereka untuk memaksa semua negara menyerahkan kedaulatan mereka kepada Amerika Serikat.
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1813 seconds (11.210#12.26)