Pidato Lengkap Putin Sambut Bergabungnya 4 Wilayah Ukraina ke Rusia

Minggu, 02 Oktober 2022 - 00:30 WIB
loading...
Pidato Lengkap Putin Sambut Bergabungnya 4 Wilayah Ukraina ke Rusia
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Denis Pushilin, Leonid Pasechnik, Vladimir Saldo, Yevgeny Balitsky, yang merupakan pemimpin Rusia di wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia Ukraina, berdiri di atas panggung selama konser menandai pencaplokan
A A A
MOSKOW - Dengan mengakui kehendak bebas penduduk Donetsk, Lugansk, Kherson dan Zaporozhye, Rusia telah merangkul orang-orang yang berbagi sejarah dan budaya dan memperbaiki beberapa ketidakadilan yang diciptakan Uni Soviet dan kehancurannya.

Presiden Vladimir Putin mengungkapkan hal itu di Moskow pada Jumat (30/9/2022).

Dia menambahkan Ukraina bermaksud menargetkan penutur bahasa Rusia di dalam perbatasannya dengan perlakuan yang sama yang ingin ditimbulkan oleh "kolonial" Barat kepada seluruh dunia dalam keinginannya untuk hegemoni.

Baca juga: Pipa Gas Nord Stream Meledak, Anggota Parlemen Eropa: Terima Kasih AS

Di bawah ini adalah teks lengkap pidato Vladimir Putin, yang diterbitkan oleh situs resmi Kremlin:

“Warga negara Rusia, warga republik rakyat Donetsk dan Lugansk, penduduk wilayah Zaporozhye dan Kherson, deputi Duma Negara, senator Federasi Rusia, seperti yang Anda ketahui, referendum telah diadakan di republik rakyat Donetsk dan Luhansk serta wilayah Zaporozhye dan Kherson.

Surat suara telah dihitung dan hasilnya telah diumumkan. Orang-orang telah membuat pilihan tegas mereka.

Hari ini kami akan menandatangani perjanjian tentang aksesi Republik Rakyat Donetsk, Republik Rakyat Luhansk, Wilayah Zaporozhye dan Wilayah Kherson ke Federasi Rusia.

Saya tidak ragu bahwa Majelis Federal akan mendukung undang-undang konstitusional tentang aksesi ke Rusia dan pembentukan empat wilayah baru, entitas konstituen baru kita dari Federasi Rusia, karena ini adalah kehendak jutaan orang.

Tidak diragukan lagi itu adalah hak mereka, hak inheren yang disegel dalam Pasal 1 Piagam PBB, yang secara langsung menyatakan prinsip persamaan hak dan penentuan nasib sendiri bangsa-bangsa.

Saya ulangi, itu adalah hak yang melekat pada rakyat. Ini didasarkan pada kedekatan sejarah kita, dan hak itulah yang membawa generasi pendahulu kita, mereka yang membangun dan membela Rusia selama berabad-abad sejak periode Rus Kuno, menuju kemenangan.

Di sini, di Novorossiya, (Pyotr) Rumyantsev, (Alexander) Suvorov dan (Fyodor) Ushakov berperang, dan Catherine yang Agung dan (Grigory) Potemkin mendirikan kota-kota baru.

Kakek dan kakek buyut kita bertempur di sini sampai akhir yang pahit selama Perang Patriotik Hebat.

Kita akan selalu mengingat para pahlawan Musim Semi Rusia, mereka yang menolak menerima kudeta neo-Nazi di Ukraina pada tahun 2014, semua orang yang mati demi hak untuk berbicara bahasa asli mereka, untuk melestarikan budaya, tradisi dan agama mereka , dan hak untuk hidup.

Kita ingat para prajurit Donbass, para martir “Odessa Khatyn,” para korban serangan teroris tidak manusiawi yang dilakukan rezim Kiev.

Kita memperingati relawan dan milisi, warga sipil, anak-anak, wanita, warga lanjut usia, Rusia, Ukraina, orang-orang dari berbagai negara; pemimpin populer Donetsk Alexander Zakharchenko; komandan militer Arsen Pavlov dan Vladimir Zhoga, Olga Kochura dan Alexei Mozgovoy; jaksa Republik Lugansk Sergei Gorenko; penerjun payung Nurmagomed Gadzhimagomedov dan semua prajurit dan perwira kami yang meninggal sebagai pahlawan selama operasi militer khusus.

Mereka adalah pahlawan. Pahlawan Rusia yang hebat. Silakan bergabung dengan saya dalam keheningan satu menit untuk menghormati ingatan mereka.

Di balik pilihan jutaan penduduk di republik rakyat Donetsk dan Luhansk, di wilayah Zaporozhye dan Kherson, adalah takdir bersama dan sejarah seribu tahun kita.

Orang-orang telah mewariskan hubungan spiritual ini kepada anak-anak dan cucu-cucu mereka. Terlepas dari semua cobaan yang mereka alami, mereka membawa cinta untuk Rusia selama bertahun-tahun.

Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dihancurkan oleh siapa pun. Itulah sebabnya baik generasi tua maupun orang muda, mereka yang lahir setelah runtuhnya Uni Soviet yang tragis, telah memilih persatuan kita, untuk masa depan kita bersama.

Pada tahun 1991 di Belovezhskaya Pushcha, perwakilan elit partai pada waktu itu membuat keputusan untuk mengakhiri Uni Soviet, tanpa bertanya kepada warga biasa apa yang mereka inginkan, dan orang-orang tiba-tiba menemukan diri mereka terputus dari tanah air mereka.

Ini merobek dan memotong-motong komunitas nasional kita dan memicu bencana nasional. Sama seperti pemerintah diam-diam membatasi perbatasan republik Soviet, bertindak di belakang layar setelah revolusi 1917, para pemimpin terakhir Uni Soviet, bertentangan dengan ekspresi langsung dari keinginan mayoritas orang dalam referendum tahun 1991, menghancurkan negara besar kita, dan hanya membuat orang-orang di bekas republik menghadapi ini sebagai fakta yang dicapai.

Saya dapat mengakui bahwa mereka bahkan tidak tahu apa yang mereka lakukan dan apa konsekuensi tindakan mereka pada akhirnya. Tapi itu tidak masalah sekarang.

Tidak ada lagi Uni Soviet; kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Sebenarnya, Rusia tidak lagi membutuhkannya hari ini; ini bukan ambisi kita.

Tetapi tidak ada yang lebih kuat dari tekad jutaan orang yang, menurut budaya, agama, tradisi, dan bahasa mereka, menganggap diri mereka bagian dari Rusia, yang nenek moyangnya tinggal di satu negara selama berabad-abad.

Tidak ada yang lebih kuat dari tekad mereka untuk kembali ke tanah air bersejarah mereka yang sebenarnya.

Selama delapan tahun yang panjang, orang-orang di Donbass menjadi sasaran genosida, penembakan dan blokade; di Kherson dan Zaporozhye, kebijakan kriminal diterapkan untuk menumbuhkan kebencian terhadap Rusia, untuk segala hal yang berbau Rusia.

Sekarang juga, selama referendum, rezim Kiev mengancam guru sekolah, wanita yang bekerja di komisi pemilihan dengan pembalasan dan kematian.

Kiev mengancam jutaan orang yang datang untuk menyatakan keinginannya dengan represi. Tetapi orang-orang Donbass, Zaporozhye, dan Kherson tidak hancur, dan mereka memiliki pendapat mereka sendiri.

Saya ingin pihak berwenang Kiev dan penangan sejati mereka di Barat mendengarkan saya sekarang, dan saya ingin semua orang mengingat ini: orang-orang yang tinggal di Luhansk dan Donetsk, di Kherson dan Zaporozhye telah menjadi warga negara kami, selamanya.

Kami menyerukan kepada rezim Kiev untuk segera menghentikan tembakan dan semua permusuhan; untuk mengakhiri perang yang dilepaskannya pada 2014 dan kembali ke meja perundingan.

Kami siap untuk ini, seperti yang telah kami katakan lebih dari sekali. Tetapi pilihan orang-orang di Donetsk, Lugansk, Zaporozhye dan Kherson tidak akan dibahas.

Keputusan telah dibuat, dan Rusia tidak akan mengkhianatinya. Otoritas Kiev saat ini harus menghormati ekspresi kehendak rakyat yang bebas ini; tidak ada jalan lain. Inilah satu-satunya jalan menuju perdamaian.

Kami akan mempertahankan tanah kami dengan semua kekuatan dan sumber daya yang kami miliki, dan kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan keselamatan orang-orang kami. Ini adalah misi pembebasan besar bangsa kita.

Kami pasti akan membangun kembali kota-kota yang hancur, bangunan tempat tinggal, sekolah, rumah sakit, teater dan museum.

Kami akan memulihkan dan mengembangkan perusahaan industri, pabrik, infrastruktur, serta sistem jaminan sosial, pensiun, kesehatan dan pendidikan.

Kami pasti akan bekerja untuk meningkatkan keamanan. Bersama-sama kita akan memastikan bahwa warga di wilayah baru dapat merasakan dukungan dari semua rakyat Rusia, seluruh bangsa, semua republik, wilayah dan wilayah Tanah Air kita yang luas.

Teman, kolega. Hari ini saya ingin berbicara kepada tentara dan perwira kami yang mengambil bagian dalam operasi militer khusus, para pejuang Donbass dan Novorossiya, mereka yang pergi ke kantor perekrutan militer setelah menerima surat panggilan di bawah perintah eksekutif tentang mobilisasi parsial, dan mereka yang melakukan ini secara sukarela, menjawab panggilan hati mereka.

Saya ingin berbicara kepada orang tua, istri, dan anak-anak mereka, untuk memberi tahu mereka apa yang diperjuangkan orang-orang kita, musuh macam apa yang kita hadapi, dan siapa yang mendorong dunia ke dalam perang dan krisis baru dan memperoleh manfaat berlumuran darah dari tragedy ini.

Rekan-rekan kita, saudara dan saudari kita di Ukraina yang merupakan bagian dari rakyat kita yang bersatu telah melihat dengan mata kepala sendiri apa yang telah disiapkan oleh kelas penguasa yang disebut Barat untuk kemanusiaan secara keseluruhan.

Mereka telah melepaskan topeng mereka dan menunjukkan terbuat dari apa mereka sebenarnya.

Ketika Uni Soviet runtuh, Barat memutuskan dunia dan kita semua akan secara permanen menyetujui perintahnya.

Pada tahun 1991, Barat berpikir bahwa Rusia tidak akan pernah bangkit setelah guncangan seperti itu dan akan hancur berkeping-keping dengan sendirinya. Ini hampir terjadi.

Kita ingat tahun 1990-an yang mengerikan, lapar, dingin, dan putus asa. Tetapi Rusia tetap berdiri, menjadi hidup, tumbuh lebih kuat dan menempati tempat yang seharusnya di dunia.

Sementara itu, Barat terus dan terus mencari kesempatan lain untuk menyerang kita, untuk melemahkan dan memecah Rusia, yang selalu mereka impikan, untuk membagi negara kita dan membuat rakyat kita saling bertentangan, dan mengutuk mereka ke dalam kemiskinan dan kepunahan.

Mereka tidak bisa tenang mengetahui bahwa ada negara yang begitu besar dengan wilayah yang sangat besar di dunia, dengan kekayaan alam, sumber daya dan orang-orang yang tidak dapat dan tidak akan melakukan permintaan orang lain.

Barat siap melintasi setiap garis untuk melestarikan sistem neo-kolonial yang memungkinkannya untuk hidup dari dunia, untuk menjarahnya berkat dominasi dolar dan teknologi, untuk mengumpulkan upeti yang sebenarnya dari umat manusia, untuk mengekstrak sumber utama kemakmurannya yang belum diterima, uang sewa dibayarkan kepada hegemon.

Pelestarian anuitas ini adalah motivasi utama mereka, nyata dan benar-benar mementingkan diri sendiri. Inilah sebabnya mengapa de-kedaulatan total menjadi kepentingan mereka.

Ini menjelaskan agresi mereka terhadap negara-negara merdeka, nilai-nilai tradisional dan budaya otentik, upaya mereka untuk melemahkan proses internasional dan integrasi, mata uang global baru dan pusat pengembangan teknologi yang tidak dapat mereka kendalikan.

Sangat penting bagi mereka untuk memaksa semua negara menyerahkan kedaulatan mereka kepada Amerika Serikat.

Di negara-negara tertentu, para elit penguasa secara sukarela setuju untuk melakukan ini, secara sukarela setuju menjadi pengikut; orang lain disuap atau diintimidasi.

Dan jika ini tidak berhasil, mereka menghancurkan seluruh negara bagian, meninggalkan bencana kemanusiaan, kehancuran, reruntuhan, jutaan manusia yang hancur dan kehidupan hancur, kantong teroris, zona bencana sosial, protektorat, koloni dan semi-koloni.

Mereka tidak peduli. Yang mereka pedulikan hanyalah keuntungan mereka sendiri.

Saya ingin menggarisbawahi lagi bahwa ketidakpuasaan dan tekad mereka untuk mempertahankan dominasi mereka yang tak terkekang adalah penyebab sebenarnya dari perang hibrida yang dilancarkan Barat kolektif melawan Rusia.

Mereka tidak ingin kita bebas; mereka ingin kita menjadi koloni. Mereka tidak menginginkan kerja sama yang setara; mereka ingin menjarah.

Mereka tidak ingin melihat kita sebagai masyarakat yang bebas, tetapi sekumpulan budak tak berjiwa.

Mereka melihat pemikiran dan filosofi kita sebagai ancaman langsung. Itulah mengapa mereka menargetkan para filsuf kita untuk pembunuhan.

Budaya dan seni kita menghadirkan bahaya bagi mereka, jadi mereka mencoba melarangnya.

Perkembangan dan kemakmuran kita juga menjadi ancaman bagi mereka karena persaingan semakin meningkat. Mereka tidak menginginkan atau membutuhkan Rusia, tetapi kita menginginkannya.

Saya ingin mengingatkan Anda bahwa di masa lalu, ambisi dominasi dunia telah berulang kali hancur melawan keberanian dan ketahanan rakyat kita.

Rusia akan selalu menjadi Rusia. Kita akan terus mempertahankan nilai-nilai kami dan Tanah Air kami.

Barat mengandalkan impunitas, untuk bisa lolos dari apa pun. Faktanya, ini sebenarnya terjadi sampai saat ini.

Perjanjian keamanan strategis telah dihancurkan; kesepakatan yang dicapai di tingkat politik tertinggi telah dinyatakan sebagai dongeng belaka; janji tegas untuk tidak memperluas NATO ke timur memberi jalan pada penipuan kotor segera setelah mantan pemimpin kita menyetujuinya; pertahanan rudal, perjanjian rudal jarak menengah dan jarak pendek telah dibongkar secara sepihak dengan dalih yang dibuat-buat.

Dan semua yang kita dengar adalah, Barat bersikeras pada tatanan berbasis aturan. Dari mana asalnya?

Siapa yang pernah melihat aturan ini? Siapa yang menyetujui atau menyetujuinya?

Dengar, ini hanya omong kosong, penipuan, standar ganda, atau bahkan standar tiga kali lipat! Mereka pasti menganggap kita bodoh.

Rusia adalah kekuatan besar berusia seribu tahun, sebuah peradaban yang utuh, dan tidak akan hidup dengan aturan palsu dan darurat seperti itu.

Itu adalah apa yang disebut Barat yang menginjak-injak prinsip perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat, dan sekarang memutuskan, atas kebijaksanaannya sendiri, siapa yang memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri dan siapa yang tidak, siapa yang tidak layak untuk itu.

Tidak jelas apa dasar keputusan mereka atau siapa yang memberi mereka hak untuk memutuskan sejak awal. Mereka hanya berasumsi.

Itulah mengapa pilihan orang-orang di Crimea, Sevastopol, Donetsk, Lugansk, Zaporozhye dan Kherson membuat mereka sangat marah.

Barat tidak memiliki hak moral untuk mempertimbangkan, atau bahkan mengucapkan sepatah kata pun tentang kebebasan demokrasi. Tidak dan tidak pernah.

Elit Barat tidak hanya mengingkari kedaulatan nasional dan hukum internasional. Hegemoni mereka telah menonjolkan ciri-ciri totalitarianisme, despotisme, dan apartheid.

Mereka dengan berani membagi dunia menjadi pengikut mereka, yang disebut negara beradab, dan sisanya, yang, menurut desain rasis Barat saat ini, harus ditambahkan ke daftar orang barbar dan biadab.

Label palsu seperti “negara nakal” atau “rezim otoriter” sudah tersedia, dan digunakan untuk menstigmatisasi seluruh bangsa dan negara bagian, yang bukanlah hal baru.

Tidak ada yang baru dalam hal ini: jauh di lubuk hati, elit Barat tetap menjadi penjajah yang sama. Mereka mendiskriminasi dan membagi orang ke tingkat atas dan sisanya.

Kami tidak pernah setuju dan tidak akan pernah setuju dengan nasionalisme politik dan rasisme seperti itu.

Apa lagi, jika bukan rasisme, yang menyebarkan Russophobia ke seluruh dunia? Apa, jika bukan rasisme, keyakinan dogmatis Barat bahwa peradaban dan budaya neoliberalnya adalah model yang tak terbantahkan untuk diikuti oleh seluruh dunia?

“Kamu bersama kami atau melawan kami.” Bahkan terdengar aneh.

Elit Barat bahkan mengalihkan pertobatan atas kejahatan sejarah mereka sendiri pada orang lain, menuntut agar warga negara mereka dan orang lain mengakui hal-hal yang tidak ada hubungannya sama sekali, misalnya, periode penaklukan kolonial.

Perlu diingatkan bahwa Barat memulai kebijakan kolonialnya pada Abad Pertengahan, diikuti perdagangan budak di seluruh dunia, genosida suku-suku India di Amerika, penjarahan India dan Afrika, perang Inggris dan Prancis melawan China, sebagai akibatnya ia terpaksa membuka pelabuhannya untuk perdagangan opium.

Apa yang mereka lakukan adalah membuat seluruh negara terjerat narkoba dan dengan sengaja memusnahkan seluruh kelompok etnis demi merebut tanah dan sumber daya, memburu orang seperti binatang.

Hal ini bertentangan dengan kodrat manusia, kebenaran, kebebasan dan keadilan.

Sementara kita, kita bangga bahwa pada abad ke-20 negara kami memimpin gerakan anti-kolonial, yang membuka peluang bagi banyak orang di seluruh dunia untuk membuat kemajuan, mengurangi kemiskinan dan ketidaksetaraan, dan mengalahkan kelaparan dan penyakit.

Untuk menekankan, salah satu alasan Russophobia yang berusia berabad-abad, permusuhan terselubung elit Barat terhadap Rusia adalah fakta bahwa kita tidak mengizinkan mereka merampok kita selama periode penaklukan kolonial dan memaksa orang Eropa berdagang dengan kita dengan syarat yang saling menguntungkan.

Ini dicapai dengan menciptakan negara terpusat yang kuat di Rusia, yang tumbuh dan semakin kuat berdasarkan nilai-nilai moral yang besar dari Kristen Ortodoks, Islam, Yudaisme dan Buddha, serta budaya Rusia dan kata Rusia yang terbuka untuk semua.

Ada banyak rencana untuk menyerang Rusia. Upaya semacam itu dilakukan selama Masa Kesulitan di abad ke-17 dan pada periode cobaan berat setelah revolusi 1917. Semuanya gagal.

Barat berhasil merebut kekayaan Rusia hanya pada akhir abad ke-20, ketika negara telah dihancurkan.

Mereka menyebut kita teman dan mitra, tetapi mereka memperlakukan kita seperti koloni, menggunakan berbagai skema untuk memompa triliunan dolar ke luar negeri. Kita ingat. Kita tidak melupakan apa pun.

Beberapa hari yang lalu, orang-orang di Donetsk dan Luhansk, Kherson dan Zaporozhye menyatakan dukungan mereka untuk memulihkan kesatuan sejarah kita. Terima kasih!

Negara-negara Barat telah mengatakan selama berabad-abad bahwa mereka membawa kebebasan dan demokrasi ke negara lain. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Bukannya membawa demokrasi mereka ditindas dan dieksploitasi, dan bukannya memberikan kebebasan mereka diperbudak dan ditindas.

Dunia unipolar secara inheren anti-demokrasi dan tidak bebas; itu palsu dan munafik terus menerus.

Amerika Serikat adalah satu-satunya negara di dunia yang telah menggunakan senjata nuklir dua kali, menghancurkan kota Hiroshima dan Nagasaki di Jepang. Dan mereka menciptakan preseden.

Ingatlah bahwa selama Perang Dunia II Amerika Serikat dan Inggris menghancurkan Dresden, Hamburg, Cologne, dan banyak kota Jerman lainnya menjadi puing-puing, tanpa sedikit pun kebutuhan militer.

Itu dilakukan dengan mencolok dan, sekali lagi, tanpa kebutuhan militer apa pun. Mereka hanya memiliki satu tujuan, seperti pengeboman nuklir kota-kota Jepang: untuk mengintimidasi negara kita dan seluruh dunia.

Amerika Serikat (AS) meninggalkan bekas luka yang dalam dalam ingatan rakyat Korea dan Vietnam dengan pemboman mereka dan penggunaan napalm dan senjata kimia.

AS justru terus menduduki Jerman, Jepang, Republik Korea dan negara-negara lain, yang secara sinis mereka sebut sederajat dan sekutu.

Lihat sekarang, aliansi macam apa itu? Seluruh dunia tahu bahwa pejabat tinggi di negara-negara ini sedang dimata-matai dan kantor serta rumah mereka disadap.

Ini adalah aib, aib bagi mereka yang melakukan ini dan bagi mereka yang, seperti budak, diam-diam dan patuh menelan perilaku arogan ini.

Mereka menyebut perintah dan ancaman yang mereka buat untuk pengikut mereka solidaritas Euro-Atlantik, dan penciptaan senjata biologis dan penggunaan subjek uji manusia, termasuk di Ukraina, penelitian medis yang mulia.

Kebijakan destruktif, perang, dan penjarahan merekalah yang telah melepaskan gelombang besar migran saat ini.

Jutaan orang menanggung kesulitan dan penghinaan atau mati oleh ribuan orang yang mencoba mencapai Eropa.

Mereka mengekspor gandum dari Ukraina sekarang. Ke mana mereka membawanya dengan kedok menjamin ketahanan pangan negara-negara termiskin?

Kemana perginya? Mereka membawanya ke negara-negara Eropa yang sama. Hanya lima persen yang dikirim ke negara-negara termiskin. Lebih banyak kecurangan dan penipuan telanjang lagi.

Akibatnya, elit Amerika menggunakan tragedi orang-orang ini untuk melemahkan saingannya, untuk menghancurkan negara-bangsa.

Ini berlaku untuk Eropa dan untuk identitas Prancis, Italia, Spanyol, dan negara-negara lain dengan sejarah selama berabad-abad.

Washington menuntut semakin banyak sanksi terhadap Rusia dan mayoritas politisi Eropa dengan patuh mengikutinya.

Mereka memahami dengan jelas bahwa dengan menekan UE untuk sepenuhnya menyerahkan energi Rusia dan sumber daya lainnya, Amerika Serikat secara praktis mendorong Eropa menuju deindustrialisasi dalam upaya menguasai seluruh pasar Eropa.

Para elit Eropa ini memahami segalanya, mereka mengerti, tetapi mereka lebih suka melayani kepentingan orang lain.

Ini bukan lagi perbudakan tetapi pengkhianatan langsung terhadap bangsa mereka sendiri. Berkat Tuhan, terserah mereka.

Tetapi Anglo-Saxon percaya bahwa sanksi tidak lagi cukup dan sekarang mereka beralih ke subversi.

Kelihatannya luar biasa tetapi ini adalah fakta, dengan menyebabkan ledakan pada pipa gas internasional Nord Stream yang melewati dasar Laut Baltik, mereka sebenarnya telah memulai penghancuran seluruh infrastruktur energi Eropa.

Jelas bagi semua orang yang berdiri untuk mendapatkan. Mereka yang diuntungkan bertanggung jawab, tentu saja.

Perintah AS didukung kekuatan kasar, berdasarkan hukum tinju. Terkadang dibungkus dengan indah terkadang tidak ada pembungkus sama sekali tetapi intinya sama, hukum tinju.

Oleh karena itu, pengerahan dan pemeliharaan ratusan pangkalan militer di seluruh penjuru dunia, ekspansi NATO, dan upaya untuk menyatukan aliansi militer baru, seperti AUKUS dan sejenisnya.

Banyak yang sedang dilakukan untuk menciptakan rantai politik militer Washington-Seoul-Tokyo. Semua negara yang memiliki atau bercita-cita kembali ke kedaulatan strategis sejati dan mampu menantang hegemoni Barat, secara otomatis dinyatakan sebagai musuh.

Ini adalah prinsip-prinsip yang mendasari doktrin militer AS dan NATO yang membutuhkan dominasi total.

Elit Barat menyajikan rencana neokolonialis mereka dengan kemunafikan yang sama, mengklaim niat damai, berbicara tentang semacam pencegahan.

Kata mengelak ini berpindah dari satu strategi ke strategi lainnya, tetapi sebenarnya hanya berarti satu hal, merongrong setiap dan semua pusat kekuasaan yang berdaulat.

Kami telah mendengar tentang pencegahan Rusia, China dan Iran. Saya yakin yang berikutnya adalah negara-negara lain di Asia, Amerika Latin, Afrika, dan Timur Tengah, serta mitra dan sekutu AS saat ini.

Lagi pula, kita tahu bahwa ketika mereka tidak senang, mereka juga memberlakukan sanksi terhadap sekutu mereka, terhadap bank atau perusahaan ini atau itu.

Ini adalah latihan mereka dan mereka akan mengembangkannya. Mereka memiliki segalanya dalam pandangan mereka, termasuk tetangga sebelah kita, negara-negara CIS.

Pada saat yang sama, Barat jelas telah terlibat dalam angan-angan untuk waktu yang lama. Dalam meluncurkan sanksi blitzkrieg terhadap Rusia, misalnya, mereka berpikir bahwa mereka bisa sekali lagi mengatur seluruh dunia di bawah komando mereka.

Namun, ternyata, prospek cerah seperti itu tidak menggairahkan semua orang, selain masokis politik lengkap dan pengagum bentuk-bentuk hubungan internasional yang tidak konvensional lainnya.

Sebagian besar negara menolak "memberikan hormat" dan malah memilih jalur kerja sama yang masuk akal dengan Rusia.

Barat jelas tidak mengharapkan pembangkangan seperti itu. Mereka hanya terbiasa bertindak sesuai dengan pola, untuk mengambil apa pun yang mereka suka, dengan pemerasan, penyuapan, intimidasi, dan meyakinkan diri mereka sendiri bahwa metode ini akan bekerja selamanya, seolah-olah mereka telah membatu di masa lalu.

Kepercayaan diri seperti itu adalah produk langsung tidak hanya dari konsep eksepsionalisme yang terkenal, meskipun tidak pernah berhenti memukau, tetapi juga dari “kelaparan informasi” yang nyata di Barat.

Kebenaran telah ditenggelamkan dalam lautan mitos, ilusi, dan kepalsuan, menggunakan propaganda yang sangat agresif, berbohong seperti Goebbels.

Semakin sulit dipercaya kebohongan, semakin cepat orang akan mempercayainya, begitulah cara mereka beroperasi, menurut prinsip ini.

Tetapi orang tidak dapat diberi makan dengan dolar dan euro yang dicetak. Anda tidak dapat memberi mereka makan dengan potongan-potongan kertas itu, dan kapitalisasi virtual yang meningkat dari perusahaan media sosial barat tidak dapat memanaskan rumah mereka.

Semua yang saya katakan penting. Dan apa yang baru saja saya katakan tidak kurang: Anda tidak dapat memberi makan siapa pun dengan kertas, Anda membutuhkan makanan; dan Anda tidak dapat memanaskan rumah siapa pun dengan kapitalisasi yang meningkat ini, Anda membutuhkan energi.

Itulah sebabnya politisi di Eropa harus meyakinkan sesama warganya untuk makan lebih sedikit, lebih jarang mandi, dan berpakaian lebih hangat di rumah.

Dan mereka yang mulai mengajukan pertanyaan yang wajar seperti “Mengapa demikian?” segera dinyatakan sebagai musuh, ekstremis dan radikal.

Mereka menunjuk kembali ke Rusia dan berkata: itu adalah sumber dari semua masalah Anda. Lebih banyak kebohongan.

Saya ingin membuat catatan khusus tentang fakta bahwa ada banyak alasan untuk percaya bahwa elit Barat tidak akan mencari jalan keluar yang konstruktif dari krisis pangan dan energi global yang mereka dan mereka sendiri yang harus disalahkan, sebagai akibat dari kebijakan jangka panjang mereka, jauh sebelum operasi militer khusus kami di Ukraina, di Donbass.

Mereka tidak memiliki niat menyelesaikan masalah ketidakadilan dan ketidaksetaraan. Saya khawatir mereka lebih suka menggunakan formula lain yang lebih nyaman bagi mereka.

Dan di sini penting untuk diingat bahwa Barat menyelamatkan diri dari tantangan awal abad ke-20 dengan Perang Dunia I.

Keuntungan dari Perang Dunia II membantu Amerika Serikat akhirnya mengatasi Depresi Besar dan menjadi ekonomi terbesar di dunia, dan memaksakan di planet ini kekuatan dolar sebagai mata uang cadangan global.

Dan krisis tahun 1980-an, hal-hal memuncak pada tahun 1980-an lagi, Barat muncul darinya tanpa cedera sebagian besar dengan mengambil alih warisan dan sumber daya dari Uni Soviet yang runtuh dan mati. Itu fakta.

Sekarang, untuk membebaskan diri dari jaringan tantangan terbaru, mereka perlu membongkar Rusia serta negara-negara lain yang memilih jalur pembangunan berdaulat, dengan segala cara, untuk dapat lebih jauh menjarah kekayaan negara lain dan menggunakannya untuk menambal lubang mereka sendiri.

Jika ini tidak terjadi, saya tidak dapat mengesampingkan bahwa mereka akan mencoba memicu keruntuhan seluruh sistem, dan menyalahkan semuanya pada itu, atau, Tuhan melarang, memutuskan untuk menggunakan formula lama pertumbuhan ekonomi melalui perang.

Rusia menyadari tanggung jawabnya kepada komunitas internasional dan akan melakukan segala upaya untuk memastikan bahwa kepala dingin menang.

Model neokolonial saat ini akhirnya hancur; ini sudah jelas. Tetapi saya ulangi bahwa tuannya yang sebenarnya akan melekat padanya sampai akhir.

Mereka tidak punya apa-apa untuk ditawarkan kepada dunia kecuali untuk mempertahankan sistem penjarahan dan pemerasan yang sama.

Mereka tidak peduli dengan alam, hak miliaran orang, mayoritas umat manusia, atas kebebasan dan keadilan, hak untuk menentukan masa depan mereka sendiri.

Mereka telah pindah ke penolakan radikal nilai-nilai moral, agama, dan keluarga.

Mari kita jawab beberapa pertanyaan yang sangat sederhana untuk diri kita sendiri. Sekarang saya ingin kembali ke apa yang saya katakan dan ingin sampaikan juga kepada semua warga negara, bukan hanya rekan-rekan yang ada di aula, tetapi semua warga Rusia: apakah kita ingin memiliki di sini, di negara kita, di Rusia , "orang tua nomor satu, orang tua nomor dua dan orang tua nomor tiga" (mereka benar-benar kehilangannya!) bukannya ibu dan ayah? Apakah kita ingin sekolah kita memaksakan pada anak-anak kita, dari hari-hari awal mereka di sekolah, penyimpangan yang mengarah pada degradasi dan kepunahan?

Apakah kita ingin memasukkan ke dalam kepala mereka gagasan bahwa jenis kelamin tertentu ada bersama dengan perempuan dan laki-laki dan menawarkan mereka operasi penggantian kelamin?

Apakah itu yang kita inginkan untuk negara kita dan anak-anak kita? Ini semua tidak dapat diterima oleh kita. Kita memiliki masa depan yang berbeda.

Saya ulangi bahwa kediktatoran elit Barat menargetkan semua masyarakat, termasuk warga negara-negara Barat itu sendiri. Ini adalah tantangan untuk semua.

Penolakan total dari apa artinya menjadi manusia, penggulingan iman dan nilai-nilai tradisional, dan penindasan kebebasan datang untuk menyerupai "agama terbalik", Setanisme murni.

Mengungkapkan mesias palsu, Yesus Kristus berkata dalam Khotbah di Bukit: “Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka.”

Buah-buahan beracun ini sudah jelas bagi orang-orang, dan tidak hanya di negara kita tetapi juga di semua negara, termasuk banyak orang di Barat itu sendiri.

Dunia telah memasuki periode transformasi revolusioner yang fundamental. Pusat-pusat kekuasaan baru bermunculan. Mereka mewakili mayoritas – mayoritas! dari masyarakat internasional.

Mereka siap tidak hanya untuk menyatakan kepentingan mereka tetapi juga untuk melindungi mereka.

Mereka melihat dalam multipolaritas peluang untuk memperkuat kedaulatan mereka, yang berarti memperoleh kebebasan sejati, prospek sejarah, dan hak atas bentuk pembangunan mereka sendiri yang mandiri, kreatif dan khas, untuk proses yang harmonis.

Seperti yang telah saya katakan, kita memiliki banyak orang yang berpikiran sama di Eropa dan Amerika Serikat, dan kita merasakan dan melihat dukungan mereka.

Gerakan anti-kolonial yang pada dasarnya emansipatoris melawan hegemoni unipolar mulai terbentuk di negara dan masyarakat yang paling beragam.

Kekuatannya hanya akan tumbuh seiring waktu. Kekuatan inilah yang akan menentukan realitas geopolitik kita di masa depan.

Teman-teman, hari ini, kita berjuang untuk jalan yang adil dan bebas, pertama-tama untuk diri kita sendiri, untuk Rusia, untuk meninggalkan dikte dan despotisme di masa lalu.

Saya yakin bahwa negara dan masyarakat memahami bahwa kebijakan yang didasarkan pada pengecualian siapa pun itu dan penindasan terhadap budaya dan masyarakat lain pada dasarnya adalah kriminal, dan bahwa kita harus menutup bab yang memalukan ini.

Runtuhnya hegemoni Barat yang sedang berlangsung tidak dapat diubah. Dan saya ulangi: segalanya tidak akan pernah sama.

Medan perang tempat takdir dan sejarah memanggil kita adalah medan perang bagi rakyat kita, bagi Rusia bersejarah yang hebat.

Untuk Rusia yang bersejarah, untuk generasi mendatang, anak-anak, cucu, dan cicit kita. Kita harus melindungi mereka dari perbudakan dan eksperimen mengerikan yang dirancang untuk melumpuhkan pikiran dan jiwa mereka.

Hari ini, kami berjuang agar tidak pernah terpikir oleh siapa pun bahwa Rusia, rakyat kami, bahasa kami, atau budaya kami dapat dihapus dari sejarah.

Saat ini, kita membutuhkan masyarakat yang terkonsolidasi, dan konsolidasi ini hanya dapat didasarkan pada kedaulatan, kebebasan, penciptaan, dan keadilan.

Nilai-nilai kita adalah kemanusiaan, belas kasihan dan kasih sayang.

Dan saya ingin menutup dengan kata-kata seorang patriot sejati Ivan Ilyin: “Jika saya menganggap Rusia Tanah Air saya, itu berarti bahwa saya mencintai sebagai orang Rusia, merenungkan dan berpikir, bernyanyi dan berbicara sebagai orang Rusia; bahwa saya percaya pada kekuatan spiritual orang-orang Rusia. Semangatnya adalah semangatku; takdirnya adalah takdirku; penderitaannya adalah kesedihanku; dan kemakmurannya adalah sukacitaku.”

Di balik kata-kata ini berdiri pilihan spiritual yang mulia, yang, selama lebih dari seribu tahun negara Rusia, diikuti banyak generasi nenek moyang kita.

Hari ini, kami membuat pilihan ini; warga republik rakyat Donetsk dan Lugansk dan penduduk wilayah Zaporozhye dan Kherson telah membuat pilihan ini.

Mereka membuat pilihan untuk bersama rakyatnya, bersama Tanah Airnya, berbagi takdirnya, dan menang bersamanya.

Kebenaran ada bersama kita, dan di belakang kita adalah Rusia!"

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2345 seconds (10.101#12.26)