Pidato Lengkap Putin Sambut Bergabungnya 4 Wilayah Ukraina ke Rusia

Minggu, 02 Oktober 2022 - 00:30 WIB
loading...
A A A
Lagi pula, kita tahu bahwa ketika mereka tidak senang, mereka juga memberlakukan sanksi terhadap sekutu mereka, terhadap bank atau perusahaan ini atau itu.

Ini adalah latihan mereka dan mereka akan mengembangkannya. Mereka memiliki segalanya dalam pandangan mereka, termasuk tetangga sebelah kita, negara-negara CIS.

Pada saat yang sama, Barat jelas telah terlibat dalam angan-angan untuk waktu yang lama. Dalam meluncurkan sanksi blitzkrieg terhadap Rusia, misalnya, mereka berpikir bahwa mereka bisa sekali lagi mengatur seluruh dunia di bawah komando mereka.

Namun, ternyata, prospek cerah seperti itu tidak menggairahkan semua orang, selain masokis politik lengkap dan pengagum bentuk-bentuk hubungan internasional yang tidak konvensional lainnya.

Sebagian besar negara menolak "memberikan hormat" dan malah memilih jalur kerja sama yang masuk akal dengan Rusia.

Barat jelas tidak mengharapkan pembangkangan seperti itu. Mereka hanya terbiasa bertindak sesuai dengan pola, untuk mengambil apa pun yang mereka suka, dengan pemerasan, penyuapan, intimidasi, dan meyakinkan diri mereka sendiri bahwa metode ini akan bekerja selamanya, seolah-olah mereka telah membatu di masa lalu.

Kepercayaan diri seperti itu adalah produk langsung tidak hanya dari konsep eksepsionalisme yang terkenal, meskipun tidak pernah berhenti memukau, tetapi juga dari “kelaparan informasi” yang nyata di Barat.

Kebenaran telah ditenggelamkan dalam lautan mitos, ilusi, dan kepalsuan, menggunakan propaganda yang sangat agresif, berbohong seperti Goebbels.

Semakin sulit dipercaya kebohongan, semakin cepat orang akan mempercayainya, begitulah cara mereka beroperasi, menurut prinsip ini.

Tetapi orang tidak dapat diberi makan dengan dolar dan euro yang dicetak. Anda tidak dapat memberi mereka makan dengan potongan-potongan kertas itu, dan kapitalisasi virtual yang meningkat dari perusahaan media sosial barat tidak dapat memanaskan rumah mereka.
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3311 seconds (11.97#12.26)