Pidato Lengkap Putin Sambut Bergabungnya 4 Wilayah Ukraina ke Rusia

Minggu, 02 Oktober 2022 - 00:30 WIB
loading...
A A A
Penolakan total dari apa artinya menjadi manusia, penggulingan iman dan nilai-nilai tradisional, dan penindasan kebebasan datang untuk menyerupai "agama terbalik", Setanisme murni.

Mengungkapkan mesias palsu, Yesus Kristus berkata dalam Khotbah di Bukit: “Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka.”

Buah-buahan beracun ini sudah jelas bagi orang-orang, dan tidak hanya di negara kita tetapi juga di semua negara, termasuk banyak orang di Barat itu sendiri.

Dunia telah memasuki periode transformasi revolusioner yang fundamental. Pusat-pusat kekuasaan baru bermunculan. Mereka mewakili mayoritas – mayoritas! dari masyarakat internasional.

Mereka siap tidak hanya untuk menyatakan kepentingan mereka tetapi juga untuk melindungi mereka.

Mereka melihat dalam multipolaritas peluang untuk memperkuat kedaulatan mereka, yang berarti memperoleh kebebasan sejati, prospek sejarah, dan hak atas bentuk pembangunan mereka sendiri yang mandiri, kreatif dan khas, untuk proses yang harmonis.

Seperti yang telah saya katakan, kita memiliki banyak orang yang berpikiran sama di Eropa dan Amerika Serikat, dan kita merasakan dan melihat dukungan mereka.

Gerakan anti-kolonial yang pada dasarnya emansipatoris melawan hegemoni unipolar mulai terbentuk di negara dan masyarakat yang paling beragam.

Kekuatannya hanya akan tumbuh seiring waktu. Kekuatan inilah yang akan menentukan realitas geopolitik kita di masa depan.

Teman-teman, hari ini, kita berjuang untuk jalan yang adil dan bebas, pertama-tama untuk diri kita sendiri, untuk Rusia, untuk meninggalkan dikte dan despotisme di masa lalu.
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2211 seconds (10.101#12.26)