Skyfall, Rudal Berhulu Ledak Nuklir Terbaru Rusia yang Bikin AS Ketar-ketir

loading...
Skyfall, Rudal Berhulu Ledak Nuklir Terbaru Rusia yang Bikin AS Ketar-ketir
Rudal jelajah bertenaga nuklir terbaru Rusia, Burevestnik. FOTO/en.topwar.ru
MOSKOW - Rusia dilaporkan tengah bersiap untuk menguji rudal jelajah bertenaga nuklir terbarunya, Burevestnik, yang dijuluki Skyfall oleh Amerika Serikat (AS). Rudal dengan hulu ledak nuklir ini diklaim mampu mengelilingi bumi selama berbulan-bulan dalam mode patroli. Burevestnik adalah rudal jelajah yang ditenagai oleh mesin nuklir terintegrasi yang diluncurkan pada 2018.

“Rudal ini memiliki reaktor atom yang memungkinkannya untuk tetap berada di langit selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, sampai saatnya tiba untuk mengubah komponen nuklir,” ucap Ivan Konovalov, pakar militer dan direktur pengembangan Yayasan Promosi Teknologi Abad Ke-21.

Baca: Rusia Sukses Uji Rudal Hipersonik Zircon yang Tak Tertandingi, Ini Reaksi AS

“Rute penerbangannya yang tidak dapat diprediksi membuat rudal ini menjadi senjata yang (sangat) efektif, karena tidak ada militer asing yang dapat memprediksi waktunya beralih dari berpatroli menjadi menyerang,” sambungnya, seperti dilansir Russia Beyond The Headlines, Rabu (22/9).



Rudal tersebut mampu terbang di sekitar Samudra Atlantik Utara, di sekitar Kutub Utara, atau melintasi Rusia dan kembali kapanpun diperlukan. Setelah mendapatkan koordinat target dari komando militer, rudal disebut itu akan terbang menyasar target dengan kecepatan hipersonik yakni sekitar 2.500 km/jam.

Menurut Konovalov, daya tembak Skyfall sebanding dengan bom nuklir yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki pada Perang Dunia II. “Saya pikir rudal itu tidak akan berpatroli di wilayah Rusia sepanjang waktu, tetapi akan bersiaga di langit dengan mode waspada dan digunakan sebagai sarana pencegahan nuklir,” ujar Konovalov.

Baca: Kapal Perang Rusia Tembakkan Rudal Hipersonik Zircon, Melesat 7 Kali Kecepatan Suara

Menurutnya, Skyfall akan memiliki hulu ledak atom dan akan digunakan bersama senjata triad nuklir lainnya, yakni kapal selam nuklir, rudal balistik antarbenua dan bomber strategis.

Dmitry Safonov, pakar dan pemimpin redaksi majalah Independent Military Review, mengatakan, saat ini tidak ada senjata asing yang menyerupai rudal tersebut. Tetapi, pada masa mendatang, Amerika akan membuat sesuatu yang serupa.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top