Taliban Rayakan Satu Tahun Kembali Berkuasa di Afghanistan

Selasa, 16 Agustus 2022 - 01:45 WIB
loading...
Taliban Rayakan Satu Tahun Kembali Berkuasa di Afghanistan
Taliban Rayakan Satu Tahun Kembali Berkuasa di Afghanistan. FOTO/Reuters
A A A
KABUL - Anggota Taliban meneriakkan slogan-slogan kemenangan di sebelah kedutaan besar Amerika Serikat (AS) di Kabul pada Senin (15/8/2022), ketika mereka menandai ulang tahun pertama kembalinya Taiban ke puncak kekuasaan di Afghanistan.

Seperti dilaporkan AFP, tepat setahun yang lalu, kelompok Islam garis keras merebut Kabul setelah serangan kilat nasional terhadap pasukan pemerintah. Serangan dilancarkan tepat saat pasukan pimpinan AS mengakhiri intervensi dua dekade dalam konflik yang menelan puluhan ribu nyawa.

Baca: Bubarkan Unjuk Rasa, Taliban Pukuli Demonstran Wanita di Kabul

“Kami memenuhi kewajiban jihad dan membebaskan negara kami,” kata Niamatullah Hekmat, seorang anggota Taliban yang memasuki ibu kota pada 15 Agustus tahun lalu, hanya beberapa jam setelah presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu.

“Ini adalah hari kemenangan dan kebahagiaan bagi umat Islam dan rakyat Afghanistan. Ini adalah hari penaklukan dan kemenangan bendera putih,” kata juru bicara pemerintah Bilal Karimi di Twitter.

Penarikan pasukan asing yang kacau berlanjut hingga 31 Agustus, dengan puluhan ribu orang bergegas ke bandara Kabul berharap dievakuasi dalam penerbangan apa pun dari Afghanistan.

Gambar kerumunan menyerbu bandara, naik ke atas pesawat - dan beberapa berpegangan pada pesawat kargo militer AS yang akan berangkat saat meluncur di landasan pacu - ditayangkan di buletin berita di seluruh dunia.

Baca: Ulama Taliban Tewas dalam Ledakan di Kabul, ISIS Klaim Bertanggung Jawab

Pihak berwenang sejauh ini belum mengumumkan perayaan resmi untuk menandai peringatan tersebut. Tetapi, televisi pemerintah mengatakan akan memiliki program khusus pada Senin untuk menandai acara tersebut.

Banyak anggota Taliban berkumpul di Massoud Square pusat Kabul, di mana mereka memajang spanduk putih rezim dan menampilkan tarian tradisional, beberapa memegang senjata dan yang lainnya mengambil gambar di ponsel mereka.

“Kami semua senang merayakan kemerdekaan kami di depan kedutaan AS,” kata Aminullah Sufi Omar. Pejuang Taliban menyatakan kebahagiaan bahwa gerakan mereka sekarang berkuasa.

“Saat kami memasuki Kabul, dan ketika orang Amerika pergi, itu adalah saat-saat yang menggembirakan,” kata Hekmat, yang kini menjadi anggota pasukan khusus yang menjaga istana presiden.

Baca: Baku Tembak Taliban-ISIS Pecah di Kabul, 5 Tewas

Namun, bagi banyak orang Afghanistan biasa, kembalinya Taliban hanya menambah kesulitan — terutama bagi wanita. Awalnya, Taliban menjanjikan versi yang lebih lembut dari aturan Islam yang keras yang menandai tugas pertama mereka berkuasa dari 1996 hingga 2001.

Tetapi banyak pembatasan telah dikenakan pada perempuan untuk mematuhi visi Islam yang keras dari gerakan tersebut. Puluhan ribu anak perempuan telah dikucilkan dari sekolah menengah, sementara perempuan dilarang kembali ke banyak pekerjaan pemerintah.

Dan pada bulan Mei, kaum wanita Afghanistan diperintahkan untuk menutupi sepenuhnya di depan umum, termasuk wajah mereka, idealnya dengan burqa yang menutupi semua. “Sejak hari mereka datang, hidup telah kehilangan maknanya,” kata Ogai Amail, seorang warga Kabul. “Semuanya telah direnggut dari kami, mereka bahkan telah memasuki ruang pribadi kami,” tambahnya.

(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1945 seconds (10.101#12.26)