Bubarkan Unjuk Rasa, Taliban Pukuli Demonstran Wanita di Kabul

Minggu, 14 Agustus 2022 - 01:00 WIB
loading...
Bubarkan Unjuk Rasa, Taliban Pukuli Demonstran Wanita di Kabul
Bubarkan Unjuk Rasa, Taliban Pukuli Demonstran Wanita di Kabul. FOTO/Reuters
A A A
KABUL - Anggota Taliban dilaporkan memukuli pengunjuk rasa wanita dan menembak ke udara pada Sabtu (13/8/2022), ketika mereka dengan kasar membubarkan rapat umum yang jarang terjadi di ibu kota Afghanistan , Kabul.

Seperti dilaporkan AFP, sekitar 40 wanita - meneriakkan "Roti, pekerjaan dan kebebasan" - berbaris di depan gedung Kementerian Pendidikan di Kabul. Lalu, para anggota Taliban membubarkan mereka dengan menembakkan senjata mereka ke udara.

Baca: Ulama Taliban Tewas dalam Ledakan di Kabul, ISIS Klaim Bertanggung Jawab

Beberapa pengunjuk rasa wanita yang berlindung di toko-toko terdekat dikejar dan dipukuli oleh anggota Taliban dengan popor senapan mereka.

Para pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan "15 Agustus adalah hari hitam" karena mereka menuntut hak untuk bekerja dan partisipasi politik. “Keadilan, keadilan. Kami muak dengan ketidaktahuan,” teriak para pengunjuk rasa, banyak dari mereka tidak mengenakan cadar, sebelum mereka bubar.

Beberapa jurnalis yang meliput protes itu—pertemuan wanita pertama dalam beberapa bulan—juga dipukuli oleh para pejuang Taliban. Setelah merebut kekuasaan, Taliban telah menjanjikan versi yang lebih lembut dari pemerintahan Islam yang keras yang menandai tugas pertama mereka dalam kekuasaan dari tahun 1996 hingga 2001.

Baca: Taliban Gelar Pertemuan Bahas Respons Serangan Drone AS yang Tewaskan Bos Al-Qaeda

Tetapi banyak pembatasan telah diberlakukan. Puluhan ribu anak perempuan telah dikucilkan dari sekolah menengah, sementara perempuan dilarang kembali ke banyak pekerjaan pemerintah.

Wanita juga dilarang bepergian sendirian dalam perjalanan jauh, dan hanya dapat mengunjungi taman umum dan taman di ibu kota pada hari-hari terpisah dari pria.

Pada bulan Mei, pemimpin tertinggi dan kepala Taliban di negara itu, Hibatullah Azkhundzada, bahkan memerintahkan wanita untuk menutupi diri mereka sepenuhnya di depan umum, termasuk wajah mereka – idealnya dengan burqa.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1014 seconds (10.55#12.26)