Soal Konflik Ukraina-Rusia, Ini Posisi Arab Saudi

Selasa, 24 Mei 2022 - 21:58 WIB
loading...
Soal Konflik Ukraina-Rusia, Ini Posisi Arab Saudi
Arab Saudi akan mempertahankan hubungan perdagangan yang luas dengan Ukraina dan Rusia. Foto/Ilustrasi
A A A
DAVOS - Arab Saudi akan mempertahankan hubungan perdagangan yang luas dengan Ukraina dan Rusia . Hal itu diungkapkan Menteri Ekonomi dan Perencanaan Arab Saudi Faisal Al-Ibrahim di sela-sela Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Berbicara kepada surat kabar Nikkei Jepang, Menteri Arab Saudi itu mengatakan sanksi Barat terhadap Rusia adalah "sepihak" dan akan tetap seperti itu.

Al-Ibrahim juga memuji peran Moskow dalam format OPEC+, yang menyatukan eksportir minyak utama.

Al-Ibrahim menjelaskan bahwa Riyadh tidak berencana untuk meningkatkan produksi minyak untuk menurunkan harga, menjelaskan bahwa negaranya saat ini fokus pada stabilitas pasokan daripada lebih banyak volume.

Dia berpendapat bahwa situasi di pasar energi internasional akan "jauh lebih buruk" jika bukan karena upaya OPEC seperti dikutip dari Russia Today, Selasa (24/5/2022).

Baca juga: Zelensky: Perang Akan Berakhir Melalui Meja Perundingan



Amerika Serikat (AS), Uni Eropa (UE) dan sekutu mereka telah menampar Moskow dengan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya menyusul serangan militer Rusia di Ukraina. Pembatasan telah menargetkan sektor keuangan dan perbankan Rusia serta penerbangan dan industri luar angkasa. Banyak pejabat pemerintah, tokoh masyarakat dan pengusaha telah ditampar dengan sanksi pribadi.

AS dan Kanada telah melarang impor minyak Rusia, sementara UE masih memperdebatkan masalah ini. Tindakan itu, yang diharapkan akan dimasukkan dalam sanksi putaran keenam Brussels sejak dimulainya konflik, telah menghadapi perlawanan dari Hongaria.

Pada hari Selasa, Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen berpendapat bahwa blok tersebut terus membeli minyak Rusia yang seharusnya untuk mencegah Moskow membawanya ke pasar dunia dan mengambil untung dari melonjaknya harga.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1652 seconds (11.210#12.26)