Tentara AS yang Tolak Vaksinasi Covid-19 Dilarang Ikut Latihan

Kamis, 02 Desember 2021 - 00:22 WIB
loading...
Tentara AS yang Tolak Vaksinasi Covid-19 Dilarang Ikut Latihan
Seorang tentara Amerika Serikat sedang menjalani vaksinasi Covid-19. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Lloyd Austin telah memutuskan bahwa anggota Garda Nasional yang menolak vaksinasi Covid-19 akan dilarang mengikuti latihan dan pelatihan yang didanai pemerintah federal. Pelatihan ini diperlukan untuk mempertahankan status Garda mereka.

Austin menjabarkan kebijakan itu dalam memo internal yang diperoleh The Associated Press. Dalam memo itu, dia menginstruksikan para pemimpin dinas militer untuk menerbitkan panduan tentang anggota Garda Nasional yang gagal memenuhi persyaratan kesiapan medis militer karena menolak vaksin.

Baca: Tragis, Total 139 Tentara AS Bunuh Diri

“Vaksinasi sangat penting untuk kesehatan dan kesiapan pasukan. Anggota Garda Nasional yang tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam latihan karena penolakan mereka untuk divaksinasi, tidak akan dibayar oleh Departemen Pertahanan,” jelas Austin, seperti dikutip dari Politico, Selasa (30/11/2021).

Ia menambahkan, anggota Garda Nasional yang menolak vaksin, tidak akan menerima kredit poin yang akan diperhitungkan untuk pensiun dan tunjangan federal lainnya. Austin mengatakan kepada para pemimpin layanan untuk menerapkan kebijakan itu dengan berkoordinasi dengan kepala Biro Garda Nasional dan perwira tinggi Pentagon.

Dijelaskan pula, semua anggota militer diwajibkan untuk divaksinasi, kecuali mereka memperoleh pengabaian resmi karena alasan medis atau alasan lainnya. Di bawah undang-undang federal, anggota Garda Nasional harus berkumpul untuk latihan dan berpartisipasi dalam pelatihan dalam jumlah hari tertentu per tahun.



Baca: Heboh, Pasukan Khusus AS Diserang Ninja saat Latihan

Dinas militer telah menetapkan berbagai tenggat waktu yang berlaku untuk pasukan aktif dan cadangan. Anggota Pengawal Udara harus divaksinasi pada bulan Desember; Anggota Pengawal Angkatan Darat memiliki waktu hingga Juni.

Pentagon menganggap vaksin Covid-19 penting untuk mempertahankan kekuatan yang siap — aktif dan cadangan — yang dapat digunakan saat dibutuhkan untuk melindungi negara, dan anggota Garda Nasional adalah bagian dari kekuatan itu.

Menurut angka yang diberikan oleh Biro Garda Nasional, 70% anggota Garda telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 pada 22 November dan 62,6% telah divaksinasi penuh. Jumlah tersebut mungkin kurang dari jumlah vaksinasi karena beberapa anggota Garda mungkin telah divaksinasi di luar sistem militer, dan catatan mereka belum sepenuhnya diperbarui.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1575 seconds (10.55#12.26)