Tragis, Total 139 Tentara AS Bunuh Diri

loading...
Tragis, Total 139 Tentara AS Bunuh Diri
Para tentara Amerika Serikat dan Meksiko menjalani latihan militer gabungan Rim of the Pacific Exercise (RIMPAC) di Camp Pendleton, California, AS. Foto/REUTERS/Mike Blake/File Photo
WASHINGTON - Laporan Pentagon terbaru menunjukkan total 139 tentara Amerika Serikat (AS) tewas bunuh diri selama periode April hingga akhir Juni 2021.

Menurut laporan tersebut, jumlah kematian akibat bunuh diri itu lebih banyak daripada jumlah tentara yang meninggal akibat virus corona selama pandemi.

Laporan Defense Suicide Prevention Office (DSPO) Pentagon yang dikutip SINDOnews.com, Kamis (14/10/2021), merinci dari 139 tentara yang bunuh diri itu sebanyak 99 di antaranya dalam dinas aktif, 14 lainnya tentara cadangan, dan 26 sisanya bertugas di Garda Nasional.

Baca juga: Sosok Raja Salman Arab Saudi: Hafal Alquran di Usia 12 Tahun, Tinggalkan Obama demi Salat Ashar



Statistik yang dirilis menunjukkan lonjakan 46% dalam kasus bunuh diri di antara pasukan tugas aktif Angkatan Darat AS selama rentang waktu yang sama pada tahun 2020.

Angka-angka baru juga berarti bahwa korban bunuh diri selama kuartal kalender itu berjumlah lebih dari dua kali lipat dari total kematian akibat COVID di militer Amerika.

Sekadar diketahui, jumlah tentara Amerika yang meninggal akibat COVID-19 yang diakui Pentagon mencapai 58 orang.

Laporan tahunan Departemen Pertahanan 2020 tentang bunuh diri di internal militer—yang diterbitkan pada akhir September lalu— menunjukkan 580 kematian seperti itu terjadi selama tahun 2020. Kemudian dikoreksi menjadi 581 pada kuartal terakhir 2020—naik dari total 505 tahun sebelumnya.

"Sementara tingkat bunuh diri di antara pasukan cadangan dan Garda Nasional tetap sejak 2016, satuan tugas aktif melihat peningkatan signifikan," kata Dr Karin Orvis, yang mengambil alih sebagai kepala DSPO pada 2019.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top