Jet Tempur Siluman F-35A Amerika Masih Tak Bisa Terbang dalam Jarak 40,2 Km dari Petir

Kamis, 24 November 2022 - 13:56 WIB
loading...
Jet Tempur Siluman F-35A Amerika Masih Tak Bisa Terbang dalam Jarak 40,2 Km dari Petir
Jet tempur siluman F-35A Amerika Serikat masih dilarang terbang dalam jarak 40,2 km dari petir. Foto/US Air Force via Forbes
A A A
WASHINGTON - Berkat kemampuan yang dikompromikan untuk membuat tangki bahan bakarnya inert, jet tempur siluman F-35A Lighting II Amerika Serikat (AS) tidak dapat terbang dalam jarak 25 mil (40,2 km) dari badai petir atau aktivitas listrik atmosfer lainnya.

Kondisi itu belum berubah setelah lebih dari dua tahun pembatasan penerbangan dikeluarkan, dan pembatasan itu belum juga dicabut. Hal itu diungkap Forbes dalam laporannya yang dilansir Kamis (24/11/2022).

Seperti yang bisa dibayangkan, larangan terbang di dekat badai petir memiliki implikasi untuk pelatihan F-35A, terutama di tempat-tempat seperti Pangkalan Angkatan Udara Eglin yang terletak di Florida di mana badai petir sering muncul.

Eglin adalah rumah bagi Skuadron Tempur ke-58 Angkatan Udara yang melatih pilot pemula F-35A, sekitar 60 pilot per tahun.

Menurut laporan Fobres, badai petir dalam jarak 25 mil laut dari pangkalan akan menghentikan lepas landas dan pendaratan--dan bahkan pelatihan jet tempur F-35.

“Kantor Program Gabungan (JPO) F-35 tidak mengomentari dampak apa pun terhadap operasi penerbangan karena masalah keamanan operasional,” kata juru bicara JPO, Chief Petty Officer Matthew Olay dalam tanggapan email.

Baca juga: Terima 3 Lagi, Israel Makin Digdaya dengan 36 Jet Tempur Siluman F-35

Laporan Forbes mengatakan kebijakan JPO untuk tidak berkomentar tidak akan menjadi halangan bagi kemampuan musuh AS untuk mengetahui seberapa besar kerusakan yang disebabkan oleh masalah petir dalam pelatihan F-35.

Selain itu, musuh yang cerdik dapat—dalam situasi ketegangan rendah, ancaman rendah—menjadwalkan aktivitas taktis bertepatan dengan cuaca buruk di area di mana F-35A mungkin diharapkan terbang secara berlebihan dengan sistem pengumpulan intelijen elektronik mereka mengambil data. Ini hanyalah salah satu contoh dari dampak yang mungkin ditimbulkan oleh pembatasan penerbangan pada F-35A.

Anehnya, pembatasan itu tidak berlaku untuk F-35B Korps Marinir atau F-35C Angkatan Laut, poin yang diklarifikasi JPO dalam respons email-nya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1504 seconds (11.210#12.26)