Perang Suku Pecah di Papua Nugini, 32 Orang Dibantai di Pulau Cinta

Rabu, 26 Oktober 2022 - 01:18 WIB
loading...
Perang Suku Pecah di Papua Nugini, 32 Orang Dibantai di Pulau Cinta
Pasukan polisi bersenjata Papua Nugini sedang berjaga. Perang suku pecah di negara ini, di mana 32 orang tewas dibantai di Pulau Kiriwina yang dikenal sebagai pulau cinta. Foto/REUTERS/Ilustrasi
A A A
PORT MORESBY - Sebanyak 32 orang dilaporkan tewas dibantai dalam perang suku di Pulau Kiriwina di Provinsi Milne Bay, Papua Nugini (PNG) .

Kiriwina adalah yang terbesar dari Kepulauan Trobriand, yang dikenal sebagai "pulau cinta".

Penduduk asli, yang disebut Trobrianders, memiliki budaya "seks-positif" di mana hubungan seksual dianggap sebagai dimensi penting dari hubungan sosial, terutama bagi kaum muda.

Tindakan seksual didorong pada usia yang sangat muda dibandingkan dengan standar Barat. Desa-desa memiliki gubuk khusus yang disebut “bukumatula” yang diperuntukkan bagi remaja dan kekasih mereka.

Anggota Parlemen Kiriwina-Goodenough Douglas Tomuriesa mengatakan kepada surat kabar PNG Post Courier pada Selasa (25/10/2022) bahwa 30 orang tewas dan banyak lainnya terluka parah dalam perang suku terburuk yang pernah terjadi di pulau itu.

Baca juga: PNG Selidiki Batalion Sepik, Kelompok yang Siap Perang dengan Indonesia

Saat ini hanya ada sedikit detail yang diketahui tentang pembantaian itu.

Trobrianders juga dikenal menyelesaikan perselisihan dengan permainan sepak bola.

Menurut WorldAtlas, ini dimulai di bawah pemerintahan kolonial Australia ketika perang antarsuku dilarang dan itu tetap terjadi bahkan setelah penduduk asli pulau itu memenangkan kemerdekaan pada tahun 1975.

Selain menyebabkan 32 orang tewas, perang suku di Pulau Kiriwina juga menyebabkan 15 orang lainnya hilang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1836 seconds (10.101#12.26)