4 Kasus COVID-19 Terdekteksi, China Kembali Lockdown Wuhan

Kamis, 28 Juli 2022 - 03:05 WIB
loading...
4 Kasus COVID-19 Terdekteksi, China Kembali Lockdown Wuhan
China kembali mengunci (lockdown) kota Wuhan setelah ditemukan 4 kasus COVID-19. Foto/Ilustrasi
A A A
BEIJING - Hampir satu juta orang di pinggiran kota Wuhan , China , dikunci atau lockdown setelah ditemukan kasus COVID-19 tanpa gejala. Nama Wuhan dikenal setelah sempat menjadi episentrum wabah COVID-19 pertama kali.

Penduduk distrik Jiangxia telah diperintahkan untuk tinggal di dalam rumah atau kompleks mereka selama tiga hari setelah empat kasus COVID-19 tanpa gejala terdeteksi.

Pemerintah China menerapkan kebijakan "nol COVID" termasuk pengujian massal, aturan isolasi yang ketat, dan penguncian lokal. Hal ini mengakibatkan kematian yang jauh lebih sedikit daripada di banyak negara lain.

Tetapi strategi tersebut juga menghadapi penentangan yang meningkat karena orang dan tempat usaha terus menghadapi tekanan pembatasan.

Di Wuhan, kota berpenduduk 12 juta orang, pengujian rutin menemukan dua kasus tanpa gejala dua hari lalu. Dua kasus lagi ditemukan melalui pelacakan kontak, dan tak lama setelah itu perintah penguncian dikeluarkan seperti dikutip dari BBC, Kamis (28/7/2022).

Wuhan menjadi terkenal di seluruh dunia pada awal 2020 sebagai tempat pertama para ilmuwan mendeteksi virus Corona baru dan kota pertama yang dikenakan tindakan pembatasan yang ketat.

Baca juga: Dua Kali Tes COVID-19 Hasilnya Negatif, Biden Akhiri Masa Isolasi

Pada saat itu, dunia yang lebih luas dikejutkan oleh penguncian ketat, tetapi kemudian banyak kota dan negara di dunia segera dipaksa untuk memberlakukan tindakan serupa.

Kemudian, China dikenal sebagai kisah sukses memerangi COVID-19 dengan pencabutan pembatasan jauh lebih awal daripada di banyak negara lain.

Tetapi itu telah berubah lagi, dengan China mengejar kebijakan "nol COVID" yang berujung pada seringnya penguncian lokal, daripada mencoba hidup dengan virus seperti di sebagian besar negara lain.

Bulan lalu, Shanghai - ibu kota keuangan raksasa China dengan hampir 25 juta penduduk - akhirnya keluar dari penguncian ketat selama dua bulan, meskipun penduduk beradaptasi dengan kehidupan "normal baru" dari pengujian massal yang sering dilakukan.

Semakin banyak perusahaan China dan lini produksi pabrik mempertahankan sistem loop tertutup untuk mengikuti tujuan menghilangkan COVID-19 sepenuhnya.

Untuk menjaga bagian-bagian ekonomi tetap terbuka, karyawan telah diberitahu untuk tinggal sementara di tempat kerja mereka untuk meminimalkan kontak antara pekerjaan dan rumah.

Baca juga: Korea Utara Klaim Sudah Mendekati Akhir Pandemi Covid-19

Awal pekan ini, para ilmuwan mengatakan ada "bukti kuat" bahwa pasar makanan laut dan satwa liar Huanan di Wuhan adalah pusat wabah COVID-19.

Dua studi peer-review memeriksa kembali informasi dari wabah awal di kota.

Salah satu studi menunjukkan bahwa kasus paling awal yang diketahui berkerumun di sekitar pasar itu. Yang lain menggunakan informasi genetik untuk melacak waktu wabah.

Ini menunjukkan ada dua varian yang diperkenalkan ke manusia pada November atau awal Desember 2019.

Bersama-sama, para peneliti mengatakan bukti ini menunjukkan bahwa virus itu ada pada mamalia hidup yang dijual di pasar Huanan pada akhir 2019.

Mereka mengatakan itu ditularkan ke orang-orang yang bekerja atau berbelanja di sana dalam dua "peristiwa limpahan" yang terpisah, di mana manusia tertular virus dari hewan.

Salah satu peneliti yang terlibat, ahli virologi Prof David Robertson dari Universitas Glasgow, mengatakan kepada BBC News bahwa dia berharap penelitian ini akan memperbaiki catatan palsu bahwa virus itu berasal dari laboratorium.

Menurut Universitas Johns Hopkins Amerika, China telah mengalami lebih dari 2,2 juta kasus dan 14.720 kematian sejak pandemi dimulai pada 2019.

Baca juga: Studi Terbaru Yakini Pasar Hewan Wuhan Sumber Pandemi COVID-19

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1575 seconds (10.177#12.26)