Apa itu Virus Marburg? Virus Mematikan yang Memicu Alarm WHO

Selasa, 19 Juli 2022 - 17:49 WIB
loading...
Apa itu Virus Marburg? Virus Mematikan yang Memicu Alarm WHO
Virus Marburg virus mematikan yang mempunyai kemiripan dengan Ebola. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
JAKARTA - Setidaknya dua orang dilaporkan meninggal karena virus Marburg di Ghana , dan 98 orang telah ditempatkan di karantina untuk mencegah penyebaran yang lebih luas. Peristiwa ini memicu alarm badan kesehatan dunia, WHO .

Penyakit yang sangat menular ini mirip dengan Ebola, di mana ada wabah di Afrika Barat antara 2013 dan 2016 yang menewaskan lebih dari 11.000 orang.

Baik virus Ebola dan Marburg diketahui dapat menyebabkan virus demam berdarah yang fatal.

Di tempat lain, di Tanzania, Afrika timur, tercatat ada 13 kasus virus demam berdarah, dan tiga orang telah meninggal. Mereka menderita gejala termasuk demam, sakit kepala, kelelahan, dan mimisan, tetapi dinyatakan negatif Ebola dan Marburg.

Tetapi sementara para ahli kesehatan terus menyelidiki penyakit misterius di Tanzania, Ghana telah mengkonfirmasi kasus virus Marburg.

Lalu apa itu virus Marburg? berikut penjelasannya seperti dikutip dari Evening Standard, Selasa (19/7/2022).

Baca juga: WHO Peringatkan Wabah Virus Baru Marburg yang Ganas dan Mematikan

Virus Marburg adalah Filovirus yang dapat menyebabkan virus demam berdarah (VHF) yang parah dan fatal.

Sebuah virus yang lebih terkenal dalam keluarga Filovirus adalah virus Ebola, yaman mana penyakitnya dengan virus Marburg hampir tidak dapat dibedakan secara klinis.

Virus Marburg pertama kali ditemukan pada tahun 1967 ketika terjadi wabah simultan di laboratorium Marburg dan Frankfurt Jerman, serta di Beograd di Serbia.

Para pekerja laboratorium yang jatuh sakit telah melakukan kontak dengan darah, organ, atau kultur sel monyet hijau Afrika yang diimpor dari Uganda barat laut.

Marburg umumnya dianggap sebagai virus zoonosis, yang berarti ditularkan oleh hewan. Kelelawar buah dianggap sebagai inang alami dan kera rentan, tetapi karena mereka mati dengan cepat setelah terinfeksi, mereka biasanya bukan inang.

Virus ini memiliki gejala seperti sakit kepala parah, rasa tidak enak, demam tinggi, kelemahan progresif dan cepat. Sekitar tiga hari kemudian, gejalanya meliputi diare berair, sakit perut, kram, mual, dan muntah

Baca juga: Kasus Covid-19 Melonjak di Dunia, WHO Desak Pemakaian Masker Diwajibkan Lagi

Gejala menjadi semakin parah, dan setelah sekitar lima sampai tujuh hari, banyak pasien akan mengalami demam berdarah yang parah. Kasus fatal biasanya melibatkan beberapa bentuk perdarahan.

Masa inkubasi virus Marburg biasanya antara tiga dan 10 hari.

Saat ini tidak ada pengobatan khusus untuk virus Marburg, tetapi pasien menerima terapi suportif seperti mempertahankan oksigen dan tekanan darah serta mengganti darah yang hilang.

Pada awal-awal kemunculannya, wabah virus ini terjadi melalui paparan di tambang atau gua yang dihuni oleh koloni kelelawar Rousettus.

Tetapi penularan dari orang ke orang terjadi melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, terutama darah dan cairan tubuh, yang mengandung konsentrasi virus yang tinggi.

Virus Marburg juga dapat ditularkan secara seksual dan dapat tetap berada dalam air mani hingga tujuh minggu setelah pemulihan.

Selain itu, virus Marburg dapat ditularkan melalui peralatan injeksi yang terkontaminasi, serta kontak dekat dengan tubuh atau cairan tubuh orang yang telah meninggal karena Marburg.

Baca juga: WHO: Gelombang Baru Virus Menunjukkan COVID-19 Belum Berakhir

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1210 seconds (10.177#12.26)