WHO: Gelombang Baru Virus Menunjukkan COVID-19 Belum Berakhir

Rabu, 13 Juli 2022 - 10:00 WIB
loading...
WHO: Gelombang Baru Virus Menunjukkan COVID-19 Belum Berakhir
WHO: Gelombang Baru Virus Menunjukkan COVID-19 Belum Berakhir. FOTO/Reuters
A A A
JENEWA - Gelombang baru infeksi COVID-19 menunjukkan pandemi itu "tidak jauh dari berakhir". Hal itu diungkapkan kepala Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) Tedros Adhanom Ghebreyesus, Selasa (12/7/2022). Ia juga menyuarakan keprihatinan virus itu "berjalan bebas".

Ghebreyesus mengatakan, dia khawatir bahwa jumlah kasus terus meningkat. Ia memberikan tekanan lebih lanjut pada sistem kesehatan dan pekerja. "Gelombang baru virus menunjukkan lagi bahwa COVID-19 belum berakhir," katanya pada konferensi pers. "Ketika virus mendorong kita, kita harus mendorong kembali," ujar Ghebreyesus, seperti dikutip dari AFP.

Baca: Cegah Covid-19, Begini Pesan Kemenkes untuk Jamaah Haji yang Pulang ke Tanah Air

“Virus ini berjalan bebas dan negara-negara tidak secara efektif mengelola beban penyakit berdasarkan kapasitasnya, baik dari segi rawat inap untuk kasus akut maupun peningkatan jumlah orang dengan kondisi pasca-COVID, yang sering disebut sebagai Long COVID,” urai Ghebreyesus.

"Ketika penularan COVID-19 dan rawat inap meningkat, pemerintah juga harus menerapkan langkah-langkah yang telah dicoba dan diuji seperti masker, peningkatan ventilasi, dan protokol pengujian dan perawatan," tegas Ghebreyesus.

Komite darurat WHO tentang COVID-19 bertemu pada hari Jumat melalui konferensi video dan memutuskan bahwa pandemi tetap menjadi Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional - alarm tertinggi yang dapat dibunyikan WHO.

Baca: Kasus Covid-19 Naik, Wagub DKI: Keterisian Ruang ICU di Jakarta 16%

Direktur kedaruratan WHO Michael Ryan mengatakan pada pertemuan itu, kasus COVID-19 global yang dilaporkan ke WHO meningkat 30 persen dalam dua minggu terakhir, sebagian besar didorong oleh sub-varian Omicron BA.4, BA.5 dan dan pencabutan kebijakan kesehatan masyarakat dan langkah-langkah sosial.

Ryan mengatakan, perubahan baru-baru ini dalam kebijakan pengujian menghambat deteksi kasus dan pemantauan evolusi virus. Komite juga menekankan perlunya mengurangi penularan virus karena implikasi dari pandemi yang disebabkan oleh virus pernapasan baru tidak akan sepenuhnya dipahami.



Kelompok tersebut menyuarakan keprihatinan atas pengurangan tajam dalam pengujian, yang mengakibatkan berkurangnya pengawasan dan pengurutan genom. "Ini menghambat penilaian varian virus yang saat ini beredar dan muncul. Memberi makan ketidakmampuan untuk menafsirkan tren penularan,” sebut pernyataan WHO.

Komite menyatakan, lintasan evolusi virus dan karakteristik varian yang muncul tetap "tidak pasti dan tidak dapat diprediksi", dengan tidak adanya langkah-langkah untuk mengurangi penularan meningkatkan kemungkinan "varian baru yang lebih bugar muncul, dengan tingkat virulensi, transmisibilitas, dan kekebalan yang berbeda ".
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1365 seconds (11.210#12.26)