Idul Adha di Sudan Diwarnai Aksi Protes Terhadap Kekuasaan Militer

Minggu, 10 Juli 2022 - 17:15 WIB
loading...
Idul Adha di Sudan Diwarnai Aksi Protes Terhadap Kekuasaan Militer
Idul Adha di Sudan Diwarnai Aksi Protes Terhadap Kekuasaan Militer. FOTO/Anadolu Agency
A A A
KHARTOUM - Para pengunjuk rasa Sudan merayakan Idul Adha di antara barikade pada Sabtu (9/7/2022). Demonstran melakukan aksi duduk melawan pemimpin militer Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan dan kudeta yang dilakukan pada Oktoberlalu.

Para pengunjuk rasa terus menekan panglima militer untuk mengundurkan diri, beberapa hari setelah dia bersumpah untuk membuka jalan bagi pemerintahan sipil—sebuah tawaran yang dengan cepat ditolak oleh kelompok payung sipil utama negara itu sebagai “tipu muslihat.”

Baca: Korban Tewas Protes Anti Kudeta di Sudan Capai 100 Orang

Langkah mengejutkan Jenderal Al-Burhan telah disambut dengan skeptisisme luas, dan kelompok-kelompok pro-demokrasi mengumumkan pada hari Kamis pembentukan "dewan revolusioner" ketika protes berlangsung dengan kuat.

Aksi duduk berlanjut di kota kembar Omdurman pada Sabtu, ketika seorang imam mengambil alih mikrofon yang biasanya disediakan untuk nyanyian protes untuk menyampaikan khotbah Idul Fitri.

Seperti dilaporkan AFP, seorang pengunjuk rasa, Ibrahim Al-Haj mengatakan, setelah sholat Ied, para demonstran berharap untuk menunjukkan bahwa “apa pun yang terjadi di negara ini, pesan kami terus berlanjut.”

Baca: Pasukan Keamanan Sudan Gunakan Peluru Tajam, 3 Demonstran Tewas Ditembak

Jenderal Al-Burhan memimpin kudeta pada bulan Oktober yang menggagalkan transisi ke pemerintahan sipil. Hal itu memunculkan aksi protes yang digelar hampir setiap minggu dan mendorong donor utama untuk membekukan dana yang sangat dibutuhkan. Kondisi ini mengirim Sudan lebih dalam ke dalam krisis ekonomi.

Protes terhadap Jenderal Al-Burhan dihidupkan kembali pada 30 Juni, ketika puluhan ribu orang berkumpul dan sembilan orang dibunuh oleh pasukan keamanan, menurut petugas medis pro-demokrasi.
Sebanyak 114 orang tewas dalam tindakan keras oleh pasukan keamanan terhadap pengunjuk rasa sejak kudeta Oktober.

Para jemaah pada hari Sabtu mengangkat bendera yang menunjukkan wajah para pengunjuk rasa yang tewas dalam tindakan keras tersebut. “Kami berkomitmen pada hak-hak para syuhada,” kata Haji. "Kami tidak akan melupakan para martir kami bahkan untuk sehari, tidak peduli apa," lanjutnya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1507 seconds (10.177#12.26)