Nelayan Tradisional Peru Khawatirkan Tumpahan Minyak Dampak Tsunami Tonga

Minggu, 23 Januari 2022 - 20:00 WIB
loading...
Nelayan Tradisional Peru Khawatirkan Tumpahan Minyak Dampak Tsunami Tonga
Nelayan tradisional Peru khawatirkan tumpahan minyak dampak tsunami Tonga. FOTO/Reuters
A A A
CALLAO - Ratusan nelayan tradisional yang tinggal di luar ibu kota Peru takut mata pencaharian mereka hancur, setelah tumpahan minyak yang disebabkan oleh letusan gunung berapi ribuan mil jauhnya, masuk ke wilayah mereka.

Pihak berwenang menyebut tumpahan, yang disebabkan oleh letusan gunung berapi bawah laut di dekat Tonga , membawa bencana ekologis terburuk di ibu kota Peru, Lima dalam beberapa waktu terakhir.

Baca: Terseret Tsunami, 'Aquaman' dari Tonga Ini Selamat Setelah Berenang 27 Jam

Nelayan tradisional di Ventanilla, sebuah distrik di utara pelabuhan Lima di Callao, pada Rabu (19/1/2022) menggelar aksi protes di luar gerbang Kilang Pampilla milik raksasa energi Spanyol Repsol. Mereka menuntut kompensasi atas tumpahan yang terjadi saat gelombang aneh menghantam sebuah kapal tanker di akhir pekan lalu.

"Bagaimana kami akan hidup sekarang? Itu kekhawatiran kami," kata Miguel Angell Nunez, yang memimpin protes, kepada AFP, seperti dikutip dari Channel News Asia, Jumat (21/1/2022).

"Kami telah kehilangan sumber pekerjaan kami dan kami tidak tahu kapan ini akan berakhir. Kami ingin mereka mengetahui kerusakannya. Tumpahan itu disebabkan oleh kelalaian (Repsol)," lanjutnya.



Baca: Lapisan Abu Tebal Disingkirkan dari Bandara Tonga, Arus Bantuan Siap Masuk

Ini adalah area yang penuh dengan sol, lorna drum yang biasa digunakan dalam ceviche kelezatan lokal, hidangan ikan mentah yang diasinkan dan sangat terkenal di Peru. Nelayan tradisional menggunakan praktik skala kecil, teknologi rendah, modal rendah, sebagian besar dari pantai atau bebatuan.

Kementerian lingkungan mengatakan 174 ha - setara dengan 270 lapangan sepak bola - laut, pantai, dan cagar alam terpengaruh. Kantor jaksa agung mengatakan, tumpahan 6.000 barel minyak ke laut itu "membahayakan flora dan fauna di dua kawasan lindung".
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3876 seconds (11.210#12.26)