AS Gagalkan Upaya Penyelundupan Senjata Iran untuk Pemberontak Houthi Yaman

Rabu, 08 Desember 2021 - 23:45 WIB
loading...
AS Gagalkan Upaya Penyelundupan Senjata Iran untuk Pemberontak Houthi Yaman
Senjata asal Iran yang berhasil disita Angkatan Laut AS. FOTO/Justice.gov
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) menyita dua gudang besar senjata Iran , termasuk 171 rudal permukaan-ke-udara dan delapan rudal anti-tank yang ditujukan untuk milisi Houthi di Yaman . Departemen Kehakiman AS pada Selasa (7/12/2021), menyatakan, pasukan Angkatan Laut AS menyita senjata dari dua kapal di Laut Arab saat melakukan operasi keamanan maritim rutin.

Menurut pernyataan yang dirilis oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat di websitenya, pemerintah AS juga menyita sekitar 1,1 juta barel produk minyak Iran dari empat kapal tanker berbendera asing di atau sekitar Laut Arab saat dalam perjalanan ke Venezuela. Tindakan ini mewakili penyitaan pengiriman bahan bakar dan senjata terbesar yang pernah dilakukan pemerintah dari Iran.

Baca: Pertahanan Udara Saudi Patahkan Serangan Drone Houthi

“Tindakan Amerika Serikat dalam dua kasus ini merupakan pukulan telak bagi Pemerintah Iran dan jaringan kriminal yang mendukung Korps Pengawal Revolusi Islam Iran,” kata Asisten Jaksa Agung Matthew G. Olsen dari Divisi Keamanan Nasional Departemen Kehakiman.

“Departemen Kehakiman akan terus menggunakan semua alat yang tersedia untuk memerangi ancaman yang ditimbulkan oleh organisasi teroris dan semua orang yang berusaha untuk menyakiti Amerika Serikat dan sekutunya,” lanjutnya.

Sementara Jaksa AS untuk Distrik Columbia, Matthew M. Graves, menyatakan, dua kasus ini menunjukkan bahwa AS tidak hanya dapat mengganggu kemampuan Korps Pengawal Revolusi Islam untuk membiayai operasinya melalui penjualan minyak bumi, tetapi kita juga dapat menggagalkan kemampuannya untuk menggunakan hasil penjualan tersebut untuk mempersenjatai proksi terorisnya dan mengekspor terorisme ke luar negeri.



Baca: Koalisi Saudi Mengamuk di Yaman, Habisi 90 Milisi Houthi dalam 24 Jam

“Mengingat keahlian dan otoritas undang-undang khusus kami, Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Columbia memiliki posisi unik untuk mendukung mitra penegak hukumnya dalam kasus terorisme semacam itu. Kami sangat berkomitmen untuk misi ini,” tandas M. Graves.

Sukesnya operasi ini adalah hasil kolaborasi sejumlah elemen dalam pemerintahan AS. “Upaya gabungan FBI dan mitra kami untuk merebut rudal dan lebih dari 1 juta barel minyak menunjukkan komitmen kami untuk bertahan melawan organisasi teroris asing dan menegakkan sanksi AS,” kata Asisten Direktur Alan E. Kohler Jr. dari Divisi Kontra Intelijen FBI.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1345 seconds (10.55#12.26)