Xi Jinping Ingin Rebut Taiwan, Peringatkan Situasinya Suram

loading...
Xi Jinping Ingin Rebut Taiwan, Peringatkan Situasinya Suram
Presiden China Xi Jinping bertekad untuk merebut Taiwan. Foto/REUTERS
BEIJING - Xi Jinping , Presiden China , mengatakan perebutan terhadap Taiwan sudah tak terelakkan. Dia menggambarkan situasinya sudah suram.

Pemimpin rezim komunis China, pada hari Minggu, mendesak partai oposisi utama Taiwan untuk membantu apa yang dia sebut sebagai "penyatuan negara."

Baca juga: Mengenal Vanuatu, Negara Kecil yang Selalu Usik Indonesia soal Papua Barat

China memandang Taiwan yang demokratis dengan pemerintahan sendiri sebagai bagian dari wilayahnya dan bersumpah untuk merebutnya kembali suatu hari nanti, bahkan dengan paksa jika perlu.



Xi Jinping telah menjadi pemimpin yang paling suka berperang sejak Mao Zedong. Dia kerap menyerukan tentara China untuk siaga berperang.

Dalam surat ucapan selamat kepada Eric Chu—pemimpin baru terpilih dari partai Kuomintang (KMT) yang bersahabat dengan Beijing—Xi mengatakan Partai Komunis China dan KMT harus berkolaborasi di bawah “dasar politik bersama".

“Di masa lalu, kedua pihak kami bersikeras pada ‘konsensus 1992’ dan menentang ‘kemerdekaan Taiwan’...untuk mempromosikan perkembangan damai dalam hubungan lintas selat,” kata Xi dalam surat yang dirilis oleh KMT, seperti dilansir AFP, Senin (27/9/2021).

“Saat ini situasi di Selat Taiwan rumit dan suram,” katanya, mendesak para pihak untuk bersama-sama mencari perdamaian dan “penyatuan negara".

Hubungan antara Taiwan dan China meningkat tajam di bawah mantan presiden KMT Ma Ying-jeou antara 2008 dan 2016, yang berpuncak pada pertemuan penting antara Xi dan dia di Singapura pada 2015.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top