Penyakit Mengerikan Pemakan Daging Manusia Muncul di Tepi Pantai Australia

Kamis, 01 April 2021 - 00:00 WIB
loading...
A A A
Wilayah yang terpukul paling parah di Australia adalah Semenanjung Mornington, di negara bagian Victoria. Lebih dari 180 kasus per tahun telah dilaporkan di negara bagian itu sejak 2016, memuncak pada 2018 yakni 340 kasus. Pada Februari, penyakit ini merayap lebih jauh ke pinggiran kota Melbourne, sebuah kota berpenduduk 5 juta orang.

Tidak ada yang tahu persis bagaimana infeksi penyakit ini menyebar atau mengapa itu menyebar di Semenanjung Mornington, wilayah makmur yang berjarak kurang dari 50 mil dari Melbourne di mana kafe berjejer di jalan raya yang rindang dan ribuan turis berkunjung setiap tahun.

Para ilmuwan berpikir bahwa ulkus Buruli—dan hingga 75% penyakit yang muncul, termasuk virus corona—bersifat zoonosis, yang berarti ia berpindah dari hewan ke manusia. Mereka mengatakan penyakit zoonosis menjadi lebih umum sebagian karena perambahan manusia di lingkungan liar.

Mengenai lonjakan kasus di Victoria, teori terkemuka adalah bahwa posum, hewan berkantung asli Australia, membawa bakteri, yang kemudian ditularkan ke manusia oleh nyamuk yang bersentuhan dengan kotoran hewan tersebut.

"Bakteri tersebut telah lama ada, tetapi apa yang kami lakukan tersandung ke dalamnya dan mungkin membantunya memperkuat dan menimbulkan korban tanpa disadari," kata Dr Paul Johnson, seorang dokter dan profesor penyakit menular di Austin Health di Melbourne.

"Kami telah menyediakan situasi yang dapat berkembang dengan cepat dan menyebabkan penyakit pada manusia.”

Dalam beberapa tahun terakhir, karena perhatian terhadap penyakit tersebut telah meningkatkan dana untuk penelitian, Johnson dan yang lainnya telah mencoba untuk mencari tahu bagaimana tepatnya ulkus Buruli ditularkan. Untuk menguji teori mereka, para ilmuwan bekerja untuk mengurangi jumlah nyamuk di Semenanjung Mornington untuk melihat apakah kasus ulkus Buruli juga turun.

Pada hari Sabtu di akhir Februari, Johnson dan Tim Stinear, seorang profesor mikrobiologi di Institut Doherty di Universitas Melbourne, memimpin tim yang terdiri lebih dari selusin peneliti—mengenakan rompi kuning bertuliskan "Beating Buruli in Victoria”—saat mereka mengatur perangkap nyamuk di pinggiran kota Semenanjung Mornington.

Baca juga: Bakal Latihan Bersama Jepang di Laut China Selatan, Tanda RI Menjauh dari China?

Para peneliti juga sedang berburu kotoran kuskus, yang menurut mereka telah memberi mereka peta penting dari titik panas tempat bakteri berada. "Begitu Anda mulai mencari barang-barang ini, Anda akan melihatnya di mana-mana," kata Stinear sambil berlutut di jalan masuk, menggunakan tongkat untuk memasukkan kotoran ke dalam kantong sandwich. "Karena itu ada dimana-mana," ujarnya, seperti dikutip New York Times, Rabu (31/3/2021).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1819 seconds (10.101#12.26)