Kesal, Trump Sebut Ahli Covid-19 AS Anthony Fauci Idiot

loading...
Kesal, Trump Sebut Ahli Covid-19 AS Anthony Fauci Idiot
Presiden Amerika Serikat Donald John Trump. Foto/New York Post
A+ A-
WASHINGTON - Presiden Donald Trump kesal dengan ilmuwan terkemukapemerintahAmerika Serikat (AS), Dr Anthony Fauci dalam panggilan telepon dengan staf kampanyenya pada hari Senin. Dia menyebut dokter ahli Covid-19 yang sangat dihormati dan populer itu adalah seorang idiot.

Fauci, anggota kunci gugus tugas virus corona Gedung Putih, semakin menjadi fokus rasa frustrasi presiden ketika ia berusaha membentuk pesan tentang tanggapan federal yang banyak dikritik terhadap pandemi. (Baca: Trump Jamin Transfer Kekuasaan Berlangsung Damai Jika Kalah Pilpres AS)

"Orang-orang bosan dengan Covid," kata Trump kepada tim kampanyenya dalam panggilan telepon yang dihadiri beberapa jurnalis.

"Orang-orang berkata, 'Terserah—tinggalkan kami sendiri'. Mereka bosan. Orang-orang lelah mendengar Fauci dan semua idiot ini," kata presiden, seperti dikutip AFP, Selasa (20/10/2020).



"Dia sudah berada di sini selama, seperti, 500 tahun," keluh Trump tentang Fauci yang berusia 79 tahun, yang diakui di seluruh dunia atas karyanya mengarahkan Institut Nasional Penyakit Alergi dan Penyakit Menular di pinggiran kota Washington. (Baca: Trump: AS Akan Jadi Milik China Jika Biden Menang Pilpres)

"Fauci, jika kita mendengarkan dia, kita akan memiliki 700.000 (atau) 800.000 kematian," klaim Trump dalam panggilan telepon tersebut, sebelum mengatakan bahwa akan kontraproduktif untuk memecatnya sebelum pemilihan presiden 3 November.

Senator Republik Lamar Alexander membela Fauci yang diserang presiden. "Dr Fauci adalah salah satu pegawai negeri paling terhormat di negara kami. Dia telah melayani 6 presiden, dimulai dengan Ronald Reagan," tulis Alexander di Twitter.



"Jika lebih banyak orang Amerika memperhatikan nasihatnya, kita akan memiliki lebih sedikit kasus Covid-19, dan akan lebih aman untuk kembali ke sekolah dan kembali bekerja serta keluar untuk makan."

Pernyataan Trump muncul seminggu setelah Fauci menyatakan ketidaksenangannya atas penggunaan klip dirinya dalam video kampanye Trump tentang virus corona. (Baca: Depresi Idolanya Terinfeksi Covid-19, Fans Trump di India Meninggal)

"Dalam hampir lima dekade pelayanan publik saya, saya tidak pernah secara terbuka mendukung kandidat politik mana pun," kata ahli imunologi itu, yang mengatakan pernyataannya dalam video itu diambil di luar konteks.

Di berbagai titik selama respons pandemi, Fauci telah mengklarifikasi atau mengoreksi komentar publik Trump tentang pengembangan perawatan dan vaksin Covid-19.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top