Krisis Ekonomi Memburuk, Aktivis Lebanon Ancam Rampok Bank Lebih Banyak

Jum'at, 16 September 2022 - 17:43 WIB
loading...
Krisis Ekonomi Memburuk, Aktivis Lebanon Ancam Rampok Bank Lebih Banyak
Aktivis Lebanon mengancam akan merampok bank lebih banyak di tengah krisis ekonomi yang memburuk. Foto/Ilustrasi
A A A
BEIRUT - Sebuah kelompok aktivos Lebanon berjanji untuk mengorganisir lebih banyak perampokan bank untuk membantu orang mengambil kembali tabungan mereka yang dibekukan karena krisis ekonomi yang terus memburuk.

Sebelumnya aktivis dari kelompok Depositors' Outcry menemani Sali Hafez ke cabang bank di Beirut pada hari Rabu, dan dia dapat mengambil sekitar USD13.000 dalam tabungannya untuk mendanai pengobatan kanker saudara perempuannya.

Hafez membawa pistol mainan ketika dia masuk ke Bank BLOM pada hari Rabu, sementara para aktivis yang menemaninya menuangkan bensin, mengancam akan membakar bank jika dia tidak mendapatkan uangnya.

Kelompok itu mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka juga telah berkoordinasi dengan seorang pria yang mencoba mengambil sebagian uangnya dari sebuah bank di kota pegunungan Aley. Media lokal mengatakan dia membawa senapan kosong.

Baca: Merampok Bank Pakai Pistol Mainan, Wanita Lebanon Dianggap Pahlawan

Bank-bank Lebanon yang kekurangan uang telah memberlakukan batasan ketat pada penarikan mata uang asing sejak 2019, membekukan tabungan jutaan orang. Sekitar tiga perempat dari populasi telah jatuh ke dalam kemiskinan karena ekonomi negara kecil di Timur Tengah itu terus memburuk.

Alaa Khorchid, kepala Depositors' Outcry, mengatakan sekarang tidak ada pilihan lain bagi deposan bank Lebanon selain mengambil tindakan sendiri. Hal itu diungkapkannya pada konferensi pers di Beirut.

“BLOM Bank mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa ini adalah operasi yang telah diatur sebelumnya. Ya, apa yang kamu pikirkan?” Khorchid mengatakan kepada wartawan, merujuk pada pernyataan bank yang mengutuk Hafez dan para aktivis.

“Dan kami mengatur lebih dari ini, dan Anda tidak punya pilihan. Hak-hak rakyat itu suci,” tambahnya, berbicara kepada bank-bank secara umum, seperti dikutip dari Al Araby, Jumat (16/9/2022).

“Awal revolusi yang sebenarnya dimulai kemarin, ketika Sali Hafez memasuki bank, dan tidak ada jalan untuk kembali,” Ibrahim Abdullah, seorang anggota kelompok Deposan' mengatakan pada konferensi pers. "Revolusi ini menentang semua bank."

Baca: Wanita Lebanon Nekat Rampok Bank untuk Bayar Biaya Pengobatan Saudaranya

Beberapa kelompok yang mengadvokasi dan memprotes deposan Lebanon telah muncul sejak 2019, dengan beberapa — seperti yang bernama Serikat Deposan — memilih untuk mengajukan tuntutan hukum terhadap bank untuk membantu deposan mengambil uang mereka.

Perampokan pada hari Rabu lalu terjadi beberapa minggu setelah seorang sopir pengiriman makanan masuk ke cabang bank lain di Beirut dan menyandera 10 orang selama tujuh jam, menuntut puluhan ribu dolar dalam tabungannya yang dibekukan. Banyak orang Lebanon memuji dia sebagai pahlawan.

Kebuntuan dan simpati publik terhadap mereka yang mengambil tindakan sendiri untuk mendapatkan tabungannya telah mengungkap kedalaman keputusasaan orang-orang dalam krisis ekonomi Lebanon, yang telah menarik lebih dari tiga perempat populasi negara itu ke dalam kemiskinan, tidak mampu mengatasi makanan yang meroket, listrik, dan harga bensin.

Sementara itu, para pejabat Lebanon berjuang untuk menerapkan reformasi struktural untuk rencana pemulihan ekonomi yang disetujui oleh Dana Moneter Internasional untuk membuka miliaran dolar dalam bentuk pinjaman dan bantuan untuk membuat negara itu layak lagi.

Baca: Sedihnya Lebanon Jadi Negara Gagal: Pegawai Tak Digaji, Krisis Listrik, Korupsi Merajalela
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2351 seconds (10.101#12.26)