China Ceramahi AS tentang Demokrasi dan Kekacauan Penarikan Pasukan di Afghanistan

Selasa, 16 Agustus 2022 - 07:07 WIB
loading...
China Ceramahi AS tentang Demokrasi dan Kekacauan Penarikan Pasukan di Afghanistan
Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) China Wang Wenbin. Foto/REUTERS
A A A
BEIJING - Jatuhnya Kabul setahun yang lalu adalah kegagalan hegemoni AS dan strategi mengekspor demokrasi secara global, tetapi Washington tampaknya tidak belajar apa pun darinya.

Komentar pedas itu diungkapkan juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) China Wang Wenbin kepada wartawan, Senin (15/8/2022).

Ditanya tentang pengambilalihan ibu kota Afghanistan oleh Taliban, setahun yang lalu hingga saat ini, Wang mengatakan, "Momen Kabul menjadi bunyi untuk bencana AS di Afghanistan. itu mewakili beberapa kegagalan Amerika.”

“'Momen Kabul' menandai kegagalan 'transformasi demokrasi' yang dipaksakan oleh AS," tegas Wang.

Baca juga: Mantan Tentara Afghanistan yang Dilatih AS Bisa Direkrut Rusia, China, dan Iran

Dia mencatat, "Jalan menuju demokrasi bervariasi dari satu negara ke negara lain, dan tidak akan berhasil jika dipaksakan dari luar. Memaksakan demokrasi ala AS pada suatu negara selalu menyebabkan disfungsi dan kegagalan implementasinya.”

Lebih lanjut, Wang menambahkan, Afghanistan juga mewakili kegagalan pendekatan koalisi-sentris Washington.

“AS dan sekutunya menduduki Afghanistan selama 20 tahun, hanya untuk melarikan diri darinya dalam penarikan yang gagal. Apa yang disebut sebagai 'pemimpin Barat' meninggalkan reputasinya dalam kehancuran ketika memutuskan membuang sekutunya dalam retret yang tergesa-gesa,” papar Wang.

Baca juga: Rusia Kejar dan Usir Pesawat Mata-mata Inggris dengan MiG-31

“Lebih penting lagi, ‘momen Kabul’ menandai kegagalan strategi hegemoni AS. Sejak akhir Perang Dingin, AS telah menginvasi dan mencampuri negara-negara di seluruh dunia dengan dalih demokrasi dan hak asasi manusia, menabur perselisihan dan memicu konfrontasi demi tujuan geopolitiknya sendiri,” ujar Wang.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China menunjukkan AS telah menyita aset Afghanistan senilai USD7 miliar untuk menghambat rekonstruksi dan pembangunan negara itu.

Tindakan AS itu dikecam pemerintah Taliban sebagai “pencurian.” Presiden AS Joe Biden "mencairkan" sekitar setengah dari dana pada Februari 2022, hanya untuk tunduk pada klaim pengadilan dari warga Amerika yang menuntut kerusakan akibat terorisme.

“AS telah gagal di Afghanistan. Tapi mereka jelas belum mengambil pelajaran," ujar Wang pada Senin.

Dia mencatat, “Washington terus terlibat dalam campur tangan politik dan manipulasi di seluruh dunia atas nama demokrasi dan hak asasi manusia."

Dia memperingatkan "bertindak melawan tren zaman" hanya akan menghasilkan lebih banyak 'momen Kabul' ke depan.

Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus 2021 ketika pemerintah Afghanistan yang didukung AS runtuh.

Pasukan AS dan sekutu NATO mereka menerbangkan sekitar 130.000 orang melalui bandara Kabul selama dua pekan berikutnya, meninggalkan ribuan penerjemah dan kontraktor mereka di Afghanistan.

Prajurit Amerika terakhir berangkat sesaat sebelum tengah malam pada tanggal 31 Agustus.

(sya)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1490 seconds (10.55#12.26)