Buku Putih PKC: China Tak Akan Tinggalkan Penggunaan Kekuatan Terhadap Taiwan

Kamis, 11 Agustus 2022 - 05:12 WIB
loading...
Buku Putih PKC: China Tak Akan Tinggalkan Penggunaan Kekuatan Terhadap Taiwan
Buku putih Partai Komunis China menyatakan tidak akan meninggalkan penggunaan kekuatan terhadap Taiwan. Foto/Ilustrasi
A A A
BEIJING - China menarik janji untuk tidak mengirim pasukan atau administrator komunis ke Taiwan jika mengambil alih pulau itu. Hal itu tertuang dalam buku putih Partai Komunis China (PKC) yang dirilis pada Rabu kemarin.

Langkah itu tampaknya menandakan keputusan pemimpin PKC Xi Jinping untuk memberikan Taiwan otonomi yang lebih sedikit daripada yang dijanjikan sebelumnya jika rezim Beijing berhasil menyatukan Taiwan secara paksa dengan daratan.

Makalah tersebut, yang diterbitkan di outlet media milik pemerintah China Daily, mirip dengan dua dokumen lain yang diterbitkan pada tahun 1993 dan 2000. Namun, dalam versi terbaru, PKC menghapus sumpah bahwa mereka tidak akan mengirim pasukan atau personel administrasi untuk ditempatkan di Taiwan.

"Kami tidak akan meninggalkan penggunaan kekuatan, dan kami memiliki pilihan untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan," tulis surat kabar itu.

“Kami akan selalu siap untuk merespons dengan menggunakan kekuatan atau cara lain yang diperlukan untuk campur tangan kekuatan eksternal atau aksi radikal oleh elemen separatis,” sambung laporan itu seperti dikutip dari NTD News, Kamis (11/8/2022).

Baca juga: Tak Mau Kalah dengan China, Taiwan Juga Gelar Latihan Perang

Fokus lanjutan pada separatis radikal dan jaminan untuk tidak meninggalkan ruang untuk kegiatan separatis dalam bentuk apa pun di Taiwan patut diperhatikan, mengingat propaganda PKC menggambarkan presiden Taiwan sebagai separatis radikal.

Sebuah baris dari buku putih versi 2000 yang menyatakan "apa pun bisa dinegosiasikan" jika Taiwan tidak mencari kemerdekaan juga hilang dari versi yang terbaru.

Dewan Urusan Daratan Taiwan mengutuk surat kabar tersebut, dengan mengatakan bahwa itu penuh dengan kebohongan dan bahwa Taiwan adalah negara yang berdaulat.

“Hanya 23 juta orang Taiwan yang memiliki hak untuk memutuskan masa depan Taiwan,” kata dewan tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1718 seconds (11.210#12.26)