Pejabat AS: Agresor Asia Akan Menghadapi Kekuatan Barat

Jum'at, 29 Juli 2022 - 00:46 WIB
loading...
Pejabat AS: Agresor Asia Akan Menghadapi Kekuatan Barat
Ilustrasi
A A A
MANILA - Setiap agresor Asia yang melanggar kedaulatan negara lain di kawasan itu berisiko melakukan tindakan balasan hukuman. Sekretaris Angkatan Laut Amerika Serikat (AS), Carlos Del Toro mengatakan dalam peringatan terselubung kepada China .

Carlos Del Toro mengatakan kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara Selasa (26/7/2022) malam di Manila, bahwa fokus militer AS di kawasan Asia-Pasifik, khususnya di Laut Cina Selatan yang disengketakan, tidak akan pernah mengendur.

Baca: AS Takut China Serang Pesawat Pelosi Jika Terbang ke Taiwan

Dia tidak menyebut nama China, tetapi menggarisbawahi bahwa Beijing telah melanggar batas perairan negara tetangganya di Asia dan melanggar hukum internasional dengan impunitas.

Dia memperbarui jaminan dari Presiden Joe Biden, bahwa AS akan menghormati kewajibannya berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama tahun 1951 jika pasukan, kapal, dan pesawat Filipina diserang di Laut China Selatan yang disengketakan. Dalam dekade terakhir, Manila dan Beijing memiliki pertikaian teritorial yang semakin tegang di Laut China Selatan.

Vietnam, Malaysia, Taiwan, dan Brunei juga mengklaim jalur air strategis itu. Laut China Selatan adalah salah satu jalur yang tersibuk di dunia, yang diklaim China secara keseluruhan atas dasar sejarah. Beijing menolak putusan arbitrase internasional 2016 yang membatalkan klaimnya dan terus menentang keputusan penting tersebut.

Baca: Taiwan Gelar Latihan Serangan Udara di Tengah Ketegangan dengan China

“Seperti yang dikatakan Presiden Biden, jika satu negara melanggar satu inci kedaulatan Filipina, apakah itu di laut atau di pantai atau pulau lepas pantai, kami akan berada di sana untuk mendukung bangsa Filipina dan rakyat Filipina dengan segala cara yang mungkin,” tegas Del Toro.

Menurutnya, langkah China untuk mengubah tujuh terumbu karang yang disengketakan menjadi pangkalan pulau yang dilindungi rudal di Spratly, bagian yang paling diperebutkan di Laut China Selatan, “sangat memprihatinkan”. Ini mendorong AS dan negara-negara Barat lainnya untuk melanjutkan patroli navigasi di sekitarnya.

Pejabat China tidak segera dapat dimintai komentar atas pernyataan Del Toro, tetapi mereka telah berulang kali memperingatkan AS untuk menjauh dari yang mereka katakan adalah murni perselisihan Asia.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1797 seconds (11.252#12.26)