Kelompok HAM Sebut Makin Banyak Pemuda Rusia yang Hindari Wajib Militer

Sabtu, 09 Juli 2022 - 14:20 WIB
loading...
Kelompok HAM Sebut Makin Banyak Pemuda Rusia yang Hindari Wajib Militer
Kelompok HAM Sebut Makin Banyak Pemuda Rusia yang Hindari Wajib Militer. FOTO/TASS
A A A
MOSKOW - Seorang pemuda Rusia , Danila Davydov mengaku meninggalkan negaranya beberapa pekan setelah Kremlin mengirim pasukan ke Ukraina . Alasan utama Davydov hengkang dari negerinya adalah karena dia takut harus bertempur dalam perang yang tidak dia dukung.

Seniman digital berusia 22 tahun yang telah tinggal di St Petersburg mengatakan, ketika konflik berlanjut, dia khawatir bahwa Rusia dapat menekan orang-orang muda seperti dia untuk bertugas di militer.

Baca: Rusia Perintahkan 134.500 Pemuda Masuk Wamil, Moskow Janji Tak Kirim ke Ukraina

"Saya tidak ingin berperang atau masuk penjara, jadi saya memutuskan untuk pergi," kata Davydov kepada Reuters dari Kazakhstan, tempatnya bekerja saat ini.

Dia adalah salah satu dari apa yang beberapa pengacara dan pembela hak katakan adalah peningkatan jumlah pemuda Rusia yang ingin menghindari wajib militer negara itu sejak konflik dengan Ukraina dimulai pada akhir Februari.

Beberapa pemuda meninggalkan negara itu sementara yang lain mencari nasihat untuk mendapatkan pengecualian atau jalan alternatif, atau mengabaikan panggilan mereka dengan harapan pihak berwenang tidak mengejar mereka, menurut wawancara Reuters dengan tujuh pria yang saat ini berusaha menghindari wajib militer, serta lima pengacara dan pembela hak.

Baca: Putin: Tugas di Ukraina Hanya Diselesaikan Militer Profesional

Di Rusia, wajib militer diterapkan pada pria muda berusia 18 hingga 27 tahun. Seorang pria mengatakan kepada Reuters bahwa menolak untuk berperang telah menyebabkan ketegangan dengan anggota keluarga yang percaya melayani militer adalah tugas seorang pemuda.

Davydov mengatakan bahwa dia dapat melepaskan dirinya dari daftar dinas militer dan meninggalkan negara itu karena dia memiliki tawaran pekerjaan di luar negeri. Dia ingin kembali ke rumah suatu hari, katanya, tetapi menyesali itu mungkin tidak dalam waktu dekat: "Saya mencintai Rusia dan sangat merindukannya."

Kremlin merujuk pertanyaan ke kementerian pertahanan, yang tidak menanggapi permintaan komentar tentang seberapa luas penghindaran wajib militer dan apakah itu berdampak pada fungsi angkatan bersenjata Rusia.

Baca: Rusia Klaim Banyak Mitra G20 yang Tak Bisa Menerima Upaya Mengisolasi Moskow

Kementerian, di situs webnya, mengatakan bahwa "dinas di Angkatan Darat dan Laut adalah tugas terhormat warga negara Rusia yang memberikan keuntungan besar di masa depan."

Moskow mengatakan sedang melakukan operasi militer khusus dan berjalan sesuai rencana. Presiden Rusia Vladimir Putin memuji mereka yang berjuang untuk Rusia sebagai "pahlawan" yang menyelamatkan penutur bahasa Rusia dari penganiayaan dan menggagalkan apa yang dia katakan sebagai rencana Barat untuk menghancurkan Rusia.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1284 seconds (10.55#12.26)