Rusia Perintahkan 134.500 Pemuda Masuk Wamil, Moskow Janji Tak Kirim ke Ukraina

Jum'at, 01 April 2022 - 02:25 WIB
loading...
Rusia Perintahkan 134.500 Pemuda Masuk Wamil, Moskow Janji Tak Kirim ke Ukraina
Rusia Perintahkan 134.500 Pemuda Masuk Wamil, Moskow Janji Tak Kirim ke Ukraina. FOTO/Reuters
A A A
MOSKOW - Presiden Vladimir Putin pada Kamis (31/3/2022) menandatangani dekrit yang memerintahkan 134.500 wajib militer baru menjadi tentara sebagai bagian dari rancangan musim semi tahunan Rusia . Namun, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan, panggilan itu tidak ada hubungannya dengan perang di Ukraina.

Perintah itu datang lima minggu setelah invasi Rusia, yang mendapat perlawanan sengit dari Ukraina. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada hari Selasa, bahwa tidak satu pun dari mereka yang dipanggil akan dikirim ke "titik panas" mana pun.

Baca: NATO: Pasukan Rusia Tidak Mundur, Tetapi Berkumpul Kembali di Ukraina

Isu keterlibatan wajib militer dalam perang sangat sensitif. Pada 9 Maret, Kementerian Pertahanan mengakui bahwa beberapa telah dikirim ke Ukraina, setelah Putin membantahnya dalam berbagai kesempatan, dengan mengatakan hanya tentara dan perwira profesional yang dikirim.

Juru bicara Putin mengatakan pada saat itu, bahwa presiden telah memerintahkan jaksa militer untuk menyelidiki dan menghukum pejabat yang bertanggung jawab karena tidak mematuhi instruksinya untuk mengecualikan wajib militer.

Draf militer musim semi tahunan, yang berlangsung dari 1 April hingga 15 Juli, akan mempengaruhi pria Rusia antara usia 18 dan 27, kata dekrit Putin. Shoigu mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka yang dipanggil akan mulai dikirim ke pangkalan yang ditugaskan pada akhir Mei.

Baca: Intel AS Sebut Putin Disesatkan Militer Rusia, Ini Kata Kremlin

“Sebagian besar personel militer akan menjalani pelatihan profesional di pusat-pusat pelatihan selama tiga hingga lima bulan. Saya tekankan bahwa rekrutan tidak akan dikirim ke hot spot mana pun,” kata Shoigu dalam sambutan yang dipublikasikan di situs web kementeriannya.

Namun, Mikhail Benyash, seorang pengacara yang mewakili beberapa anggota Garda Nasional Rusia yang menolak perintah untuk pergi ke Ukraina, mengatakan, bahwa di bawah hukum Rusia, wajib militer dapat dikirim untuk berperang setelah beberapa bulan pelatihan.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya operasi militer khusus untuk demiliterisasi dan "denazifikasi" negara itu. Perang telah menewaskan ribuan orang dan mencabut jutaan orang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1528 seconds (10.55#12.26)