Postingan Menyentuh Hati Bella Hadid: Saya Tidak Akan Pernah Melupakan Palestina

Kamis, 16 Juni 2022 - 04:39 WIB
loading...
Postingan Menyentuh Hati Bella Hadid: Saya Tidak Akan Pernah Melupakan Palestina
Supermodel beradarah Palestina Bella Hadid kembali menunjukkan penghormatan kepada tanah airnya. Foto/Middle East Monitor
A A A
WASHINGTON - Supermodel berdarah Palestina , Bella Hadid , kembali menunjukkan penghormatan kepada tanah airnya itu di akun instagramnya. Ia memposting sebuah film yang menanyakan para pengungsi Palestina di Lebanon apa yang akan mereka lakukan ketika mereka dapat kembali ke Palestina dengan kata-kata yang menyentuh hati.

Memposting adegan dari film berjudul Children of Shatila, yang mengeksplorasi pengungsi Palestina di kamp pengungsi Shatila di Lebanon pada tahun 1998, Hadid mengatakan itu membuatnya meneteskan air mata.

Tangkapan layar menunjukkan para pengungsi menjawab pertanyaan tentang apa yang akan mereka lakukan pertama kali ketika Palestina akhirnya bebas.

"Pertama-tama, saya akan membangun kembali rumah saya. Selanjutnya, saya akan merawat tanah, pohon zaitun, dan properti saya", kata seorang pengungsi seperti dikutip dari Al Araby, Kamis (16/6/2022).

Ketika seorang pengungsi tua ditanya apakah dia melihat dirinya kembali ke Palestina dalam 50 tahun ke depan, dia menjawab: "Bahkan jika itu 100 tahun, saya masih berharap untuk kembali."

Baca juga: Biodata dan Agama Bella Hadid, Supermodel yang Getol Bela Perjuangan Palestina

"Saya ingin mengatakan bahwa dalam satu atau 100 generasi, ketika saya dan orang lain mati, Palestina tidak boleh dilupakan. Itu sebuah janji," tambahnya saat kamera memperbesar ekspresi wajahnya yang melankolis.

"Air mata saya berlinang menyaksikan adegan ini dalam perjalanan ke tempat kerja pagi ini," tulis Hadid di caption postingannya.

Hadid memberikan penghormatan emosional kepada para pengungsi, dengan mengatakan bahwa dia menyesal tidak berbicara tentang negaranya lebih awal.

“Setiap hari saya berharap saya bisa kembali ke masa, ketika saya masih kecil, sehingga saya bisa mulai berjuang untuk Palestina lebih cepat. Untuk keluarga saya, untuk orang tua saya, sejarah kita dan untuk orang-orang Palestina yang masih hidup, sekarang, melalui pekerjaan yang berbahaya, melelahkan dan menyakitkan ini," katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1815 seconds (11.210#12.26)