Putin Jamin Kelancaran Ekspor Gandum Ukraina dari Pelabuhan Laut Hitam

Minggu, 05 Juni 2022 - 23:30 WIB
loading...
Putin Jamin Kelancaran Ekspor Gandum Ukraina dari Pelabuhan Laut Hitam
Putin Jamin Kelancaran Ekspor Gandum Ukraina dari Pelabuhan Laut Hitam. FOTO/TASS
A A A
MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin mengaku siap untuk mendukung kelancaran ekspor gandum Ukraina melalui pelabuhan Laut Hitam negara itu.

"Anda dipersilakan untuk mengekspor (gandum) melalui pelabuhan laut di bawah kendali Ukraina, pertama-tama melalui pelabuhan Laut Hitam: Odesa dan pelabuhan terdekat," kata Putin pada pertemuan dengan Uni Afrika, Jumat (3/6/2022).

Baca: Putin: Rusia Akan Serang Target Baru Jika Ukraina Dipasok Rudal Jarak Jauh

Pernyataannya datang di tengah krisis pangan global, yang diperparah oleh kampanye militer Rusia di Ukraina. Moskow telah dituduh memicu kenaikan harga pangan di seluruh dunia dengan mencegah Ukraina mengekspor sereal dan pupuk. Namun, Putin membantah negaranya memblokade Ukraina.

Kepala Uni Afrika Macky Sall mengatakan kepada Putin, bahwa negara-negara Afrika telah menjadi korban yang tidak bersalah dari perang di Ukraina. Presiden Senegal, yang bertemu dengan Putin di kota Sochi Rusia atas nama 55 anggota badan yang mewakili benua Afrika, mengatakan, Rusia harus membantu meringankan penderitaan mereka.

Afrika bergantung pada Rusia dan Ukraina untuk lebih dari 40 persen gandumnya, makanan pokok utama di seluruh benua. Perang telah memperburuk kekurangan yang sudah ada di Afrika, yang disebabkan oleh panen yang buruk dan ketidakamanan.

Baca: Lavrov: Barat Tak Izinkan Ukraina Lakukan Negosiasi dengan Rusia

Kenaikan harga berikutnya telah memperburuk kerawanan pangan, dengan koordinator krisis PBB Amin Awad memperingatkan bahwa "kegagalan untuk membuka pelabuhan tersebut akan mengakibatkan kelaparan."

Dia menambahkan bahwa kekurangan biji-bijian di Afrika dapat mempengaruhi 1,4 miliar orang dan memicu migrasi massal.

Setelah pembicaraan mereka, Sall mengatakan kepada wartawan, "Saya menemukan Vladimir Putin berkomitmen dan sadar bahwa krisis dan sanksi menciptakan masalah serius bagi ekonomi lemah, seperti ekonomi Afrika."

Baca: Ledakan Guncang Kiev, Pertempuran Terus Berkecamuk di Timur

Sall melanjutkan bahwa dia meninggalkan Rusia dengan perasaan "sangat yakin dan sangat senang dengan pertukaran kita". Pemimpin Rusia itu juga menanggapi tuduhan bahwa Rusia telah memasang ranjau untuk mencegah kapal berlayar di Laut Hitam.

"Kami tidak menambang pelabuhan Ukraina. Saya sudah berkali-kali memberi tahu rekan-rekan kami, biarkan mereka membersihkan ranjau sehingga kapal-kapal yang sarat dengan gandum dapat meninggalkan pelabuhan ini, kami akan menjamin perjalanan mereka yang aman tanpa masalah," lanjutnya, seperti dikutip dari Saudi Gazette.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1489 seconds (10.177#12.26)