John Lee, Mantan Kepala Keamanan yang Jadi Pemimpin Hong Kong

Minggu, 08 Mei 2022 - 18:20 WIB
loading...
John Lee, Mantan Kepala Keamanan yang Jadi Pemimpin Hong Kong
John Lee, Mantan Kepala Keamanan yang Jadi Pemimpin Hong Kong. FOTO/Reuters
A A A
HONG KONG - John Lee, seorang mantan Kepala Keamanan yang mengawasi tindakan keras terhadap gerakan demokrasi Hong Kong , dinyatakan sebagai pemimpin baru Hong Kong, Minggu (8/5/2022). Lee adalah satu-satunya kandidat untuk menggantikan pemimpin Hong Kong yang akan keluar, Carrie Lam.

Pengangkatan Lee menempatkan seorang pejabat keamanan di posisi teratas untuk pertama kalinya setelah beberapa tahun yang penuh gejolak di kota yang dilanda kerusuhan politik dan kontrol pandemi yang melemahkan.

Baca: Menteri Hong Kong Mundur Usai Hadiri Pesta di Masa Pandemi

Meskipun konstitusi mini kota itu menjanjikan hak pilih universal, Hong Kong tidak pernah menjadi negara demokrasi, sumber frustrasi dan protes publik selama bertahun-tahun sejak penyerahan tahun 1997 dari Inggris ke China.

Pemimpin Hong Kong dipilih oleh "komite pemilihan" yang saat ini terdiri dari 1.461 orang - kira-kira 0,02 persen dari populasi kota. Setelah pemungutan suara rahasia singkat pada hari Minggu, 1.416 anggota memilih Lee sementara delapan memilih menentang menurut pejabat, sisanya tidak memberikan suara.

"Saya menyatakan bahwa satu-satunya kandidat, Tuan John Lee Ka-chiu yang kembali dalam pemilihan yang disebutkan di atas, selamat," petugas yang kembali, Keith Yeung Kar-hung, mengumumkan. Lee akan menjabat pada 1 Juli, peringatan 25 tahun penyerahan Hong Kong ke China dari Inggris.

Baca: Hamster Dibantai Pemerintah Hong Kong, Pengkritik Protes dengan NFT

Sejumlah orang dalam pemerintahan Hong Kong mengatakan, komitmen Lee yang tak tergoyahkan untuk peran itu memenangkan kepercayaan China pada saat elit Hong Kong lainnya dipandang tidak cukup loyal atau kompeten.

"John Lee adalah orang yang paling dikenal oleh pemerintah pusat, karena dia selalu berhubungan dan berinteraksi dengan daratan," kata anggota parlemen pro-kemapanan dan tokoh bisnis terkemuka Michael Tien kepada AFP.

Lai Tung-kwok, Menteri Keamanan Hong Kong sebelum Lee mengambil peran itu. "Dia adalah orang yang telah bertahan dalam ujian. Jika dia benar-benar ingin sesuatu dilakukan, dia akan mencoba yang terbaik untuk mengatasi rintangan," lanjutnya.

Baca: Hong Kong Larang Penerbangan Transit dari 150 Negara

Di bawah slogan Memulai babak baru untuk Hong Kong bersama-sama, Lee telah bersumpah untuk membawa pemerintahan yang "berorientasi pada hasil", menempa persatuan dan menghidupkan kembali ekonomi kota.

Manifesto setebal 44 halaman yang dia rilis minggu lalu menempel pada tujuan yang luas dan menawarkan beberapa kebijakan atau target yang konkret. Lee mengatakan, dia akan mengungkap lebih detail ketika dia membuat pidato kebijakan pertamanya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2818 seconds (11.97#12.26)