Efek Letusan Gunung Berapi: Tonga Rusak Signifikan, Tsunami Terjang Pasifik

Senin, 17 Januari 2022 - 09:29 WIB
loading...
Efek Letusan Gunung Berapi: Tonga Rusak Signifikan, Tsunami Terjang Pasifik
Kondisi Tonga sebelum dan setelah erupai gunung berapi bawah laut. Negara itu dilaporkan mengalami kerusakan signifikan setelah erupsi gunung berapi memicu tsunami. Foto/Planet Labs PBC/via REUTERS
A A A
NUKUALOFA - Letusan gunung berapi bawah laut di Tonga tak hanya memicu gelombang tsunami di sekitar Pasifik. Erupsi juga menyebabkan kerusakan signifikan pada ibu kota negara kepulauan tersebut.

Kawasan Ibu Kota Tonga, Nuku'alofa, tertutup debu. Meski demikian, kondisi terkini di negara itu belum diketahui karena jaringan komunikasi masih terhambat hingga Senin (17/1/2022).

Baca juga: Pascaletusan Gunung Berapi dan Tsunami, Nasib 5 WNI di Tonga Belum Diketahui

Letusan gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai pada hari Sabtu begitu kuat sehingga jadi pemberitaan di seluruh dunia dan terdengar hingga Alaska.

Tak hanya itu, erupsi tersebut juga memicu tsunami yang membanjiri garis pantai Pasifik dari Jepang hingga Amerika Serikat.

Perdana Menteri (PM) Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan Ibu Kota Tonga, Nuku'alofa, mengalami kerusakan signifikan. Dia melanjutkan, tidak ada laporan cedera atau kematian tetapi penilaian penuh belum dimungkinkan karena jalur komunikasi terputus.

"Tsunami memiliki dampak yang signifikan di pantai di sisi utara Nuku'alofa dengan perahu dan batu-batu besar terdampar," kata Ardern setelah kontak dengan Kedutaan Selandia Baru di Tonga, seperti dikutip AFP.



"Nuku'alofa tertutup lapisan debu vulkanik tebal tetapi sebaliknya kondisinya tenang dan stabil."

"Tonga membutuhkan pasokan air, karena awan abu telah menyebabkan kontaminasi," ujarnya.

Pasukan Pertahanan Selandia Baru mengatakan dalam Twitter bahwa belum ada kabar terbaru tentang kerusakan di pulau-pulau terluar Tonga. "Selandia Baru akan mengirim pesawat pengintai angkatan udara segera setelah kondisi atmosfer memungkinkan," bunyi tweet tersebut.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3032 seconds (11.210#12.26)