Meta Meminta Para Pengguna Kirim Foto Telanjang, Alasannya Mengejutkan

Sabtu, 04 Desember 2021 - 05:51 WIB
loading...
Meta Meminta Para Pengguna Kirim Foto Telanjang, Alasannya Mengejutkan
Pengunjung memotret aktris film dewasa dalam pameran di Bulgaria. Foto/REUTERS
A A A
NEW YORK - Meta, nama baru untuk Facebook Inc, telah bersama-sama mengembangkan platform yang meminta para pengguna mengirimkan foto dan video intim mereka untuk mencegah mereka digunakan sebagai “porno balas dendam” di Facebook atau Instagram.

“Alat ini untuk orang dewasa di atas 18 tahun yang berpikir gambar intim mereka dapat dibagikan, atau telah dibagikan, tanpa persetujuan mereka," ungkap Meta dalam posting blog pada Kamis (2/12/2021), seperti dilansir RT.com.

Platform baru, yang dikembangkan Meta bersama dengan Inggris Revenge Porn Helpline dan 50 organisasi non-pemerintah lainnya, bertujuan mencegah publikasi “porno balas dendam”, bukannya menghapus file itu setelah mereka muncul secara online.

Baca juga: Yana Orfeeva, Selingkuhan Pangeran Arab dengan Uang Jajan Rp57 Juta Per Hari

Para pengguna yang bersangkutan diminta mengirimkan foto atau video diri mereka telanjang atau berhubungan seks ke database hash-tagging melalui situs web StopNCII.org (Stop Non-Consensual Intim Images).

Baca juga: Diduga Persiapan Serang Iran, Israel Timbun Senjata Sebanyak Mungkin



Tagar khusus, atau “sidik jari digital”, kemudian diberikan ke materi tersebut oleh alat tersebut, dan dapat digunakan untuk mendeteksi secara instan dan mengekang upaya mengunggahnya secara online oleh para pelaku “porno balas dendam”.

Meta mengatakan sistem telah dikembangkan “dengan privasi dan keamanan di setiap langkah.” Meta meyakinkan para pengguna, anya tagar yang dibagikan oleh StopNCII.org dan platform teknologi yang berpartisipasi dalam proyek tersebut, sementara gambar dan klip eksplisit tidak pernah meninggalkan perangkat pengguna dan tetap "dengan aman dalam kepemilikan pemiliknya".

“Alat baru ini mewakili perubahan besar dalam cara mereka yang terpengaruh oleh penyalahgunaan gambar intim, dapat melindungi diri mereka sendiri," ujar manajer Revenge Porn Helpline Sophie Mortimer.

Tetapi pertanyaannya tetap ada, apakah orang benar-benar mau menggunakannya, mengingat banyak catatan buruk Meta karena salah menangani data pengguna.
(sya)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1299 seconds (10.177#12.26)