alexametrics

Diduga Korban Rasisme, 3 Pengusaha China Dibunuh dan Dibakar di Zambia

loading...
Diduga Korban Rasisme, 3 Pengusaha China Dibunuh dan Dibakar di Zambia
Gudang tekstil di Lusaka, Zambia, tempat tiga pengusaha China dibunuh dan dibakar oleh sekelompok penyerang lokal. Foto/Weibo/CNN
A+ A-
LUSAKA - Tiga pengusaha China dibunuh dan dibakar oleh tiga penyerang di Zambia. Pembunuhan brutal yang diduga dimotivasi sentimen rasial ini telah memicu ketegangan kedua negara.

Rekaman video pengawasan atau CCTV yang disita oleh polisi dan dilihat oleh CNN mengungkapkan pembunuhan brutal pada Minggu (24/5/2020) sore.

Pada hari itu, tiga penyerang di Zambia yang dipersenjatai dengan jeruji besi memasuki tanah dari gudang tekstil milik pengusaha China di Lusaka. Polisi mengatakan ketiga penyerang awalnya mengaku sebagai pelanggan potensial. Tetapi ketiganya tidak melakukan bisnis.



Selama 17 menit berikutnya, rekaman CCTV menunjukkan bahwa mereka memukuli dua pria dan seorang wanita hingga tewas di halaman bangunan, sebelum menyeret tubuh ketiga korban ke gudang terdekat.

Di gudang itulah jejak pembunuhan berakhir. Polisi mengatakan para penyerang kemudian memutilasi tubuh ketiga korban dan menggunakan bahan-bahan yang mudah terbakar dari perusahaan pakaian Blue Star untuk membakar tubuh dan bangunan mereka. Para penyerang membakar mereka dengan sangat buruk sehingga otoritas berwenang butuh tiga hari untuk memulihkan jenazah ketiga korban yang hangus dan terpotong-potong.

Sebelum melarikan diri, para penyerang menyerang properti untuk mengambil barang-barang berharga. Sebuah parang bernoda darah ditemukan oleh polisi.

Pembunuhan mengerikan terhadap Cao Guifang, 52, istri pemilik gudang tekstil—yang berada di provinsi asal mereka, Jiangsu, di China timur, pada saat serangan—dan dua penguasaha lainya yang merupakan karyawan Cao, Bao Junbin, 58 , dan Fan Minjie, 33, terjadi setelah seminggu sentimen anti-China memanas di Ibu Kota Zambia.

Pada hari-hari menjelang pembunuhan itu, Wali Kota Lusaka, Miles Sampa, menuduh bos China di ibu kota melakukan "perbudakan isi ulang" dengan menggunakan istilah "Chinaman" yang bagia komunitas China merupakan hinaan dan membangkitkan perpecahan rasial. Dia mengingatkan publik dalam sebuah video yang di-posting di Facebook yang berbunyi; "Orang Zambia berkulit hitam bukanlah sumber virus virus corona. Itu dari China."

Diperkirakan 22.000 warga negara China tinggal di Zambia, mengoperasikan 280 perusahaan, terutama didistribusikan antara Lusaka dan sabuk tembaga di wilayah utara. Beijing memegang sekitar 44 persen dari utang Zambia, yang telah menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa warga Zambia bahwa China memiliki terlalu banyak kendali atas negara itu. (Baca:AS Hendak Usir Ribuan Mahasiswa China, Konflik Makin Memanas)

Meskipun polisi tidak secara langsung mengaitkan pembunuhan ketiga pengusaha itu dengan sentimen anti-China, kejahatan itu mengingatkan akan ledakan kekerasan yang dihadapi beberapa orang China saat tinggal di Zambia, mitra kunci proyek "Belt and Road" yang didambakan China.

"Bahkan beberapa orang yang telah tinggal di sini selama lebih dari 20 tahun, mereka juga dikejutkan oleh tindakan kriminal semacam ini," kata Eric Shen, seorang pengusaha China yang telah tinggal di Zambia selama lebih dari satu dekade, seperti dikutip dari CNN, Minggu (7/6/2020).

Karantina Paksa

Zambia melaporkan kasus pertama virus corona baru (Covid-19) pada 18 Maret. Seperti di sebagian besar Afrika, infeksi awal tidak datang dari China, tetapi dari Eropa, setelah pasangan baru-baru ini kembali dari perjalanan ke Prancis "mengimpor" virus.

Negara Afrika Tengah ini telah menerapkan lockdown atau penguncian parsial dengan menutup perbatasan, bisnis, dan menerapkan aturan jarak sosial.

Ketika pandemi itu mendatangkan malapetaka pada ekonomi Zambia, laporan-laporan mulai bermunculan bahwa beberapa perusahaan China menentang penguncian, baik dengan terus melayani pelanggan China atau dengan mengarantina pekerja Zambia di tempat mereka.

Wali Kota Sampa telah memulai kampanye untuk melaporkan kasus-kasus seperti itu.

Pada 18 Mei, Sampa menutup sebuah restoran China, yang menurut laporan menolak pelanggan Zambia untuk menjual produk berlabel dalam bahasa China dan bukan bahasa Inggris, seperti yang disyaratkan oleh hukum setempat. Beberapa hari kemudian, dia mencabut izin salon rambut China dengan alasan melakukan "diskriminasi terhadap orang kulit hitam".

Setelah penggerebekan, Sampa mem-posting video dirinya menggerebek manajer China makan malam di pabrik perakitan truk, di mana para pekerja seharusnya tinggal di lokasi selama pandemi dan tidak kembali ke keluarga mereka, sehingga mereka dapat terus bekerja tanpa risiko menyebabkan infeksi di masyarakat.

"Kami menemukan pekerja Zambia dipaksa tidur di sebuah ruang kecil (enam orang di sebuah ruang) dengan kasur di lantai," tulis Sampa di Facebook.

Dalam video itu, seorang manajer China menjawab, “Kami tidak mengizinkan mereka pulang karena masalah corona."

Sampa menjawab, “Orang China...(tidak ada) alasan untuk memperbudak mereka."

Pada hari yang sama, Sampa mengunjungi pabrik semen, di mana dia mengatakan bahwa para pekerja telah ditahan selama dua bulan.

Ketika seorang bos China menjelaskan dalam video yang di-posting Sampa di Facebook bahwa, di pabrik, semua pekerja tidak bisa keluar. Sampa menjawab; “Itu ilegal. Anda menyandera mereka. Ini adalah perbudakan."

Seorang pekerja semen Zambia mengatakan kepada CNN; “Atasan kami (warga China) telah meminta kami untuk tinggal dan bekerja dari sini sampai virus corona berakhir, karena mereka takut bahwa kami akan membuat paparan virus ke masyarakat dan bahwa kami tidak membawanya ke tempat kerja kami."

Wali Kota Lusaka Miles Sampa menanyai staf di pabrik semen Zambia tentang laporan bahwa 100 pekerja Zambia dilarang meninggalkan lokasi selama pandemi Covid-19. "Tapi mereka memberi kami makanan, jaring anti-nyamuk, dan kasur tempat kami tidur. Kami tidur seperti di kamp...tetapi beberapa rekan kami yang menolak telah diberhentikan dan mereka akan mengajukan permohonan kembali setelah perusahaan dibuka lagi," kata seorang pekerja yang tidak disebutkan namanya.

Pegawai Zambia lainnya dari perusahaan yang sama mengatakan bahwa bosnya dari China mengancam akan memukulnya jika dia menolak untuk tinggal. “Kami dipaksa oleh bos China kami dan mereka mengancam akan memukul Anda jika Anda menolak. Ini adalah bagaimana sebagian dari kita melarikan diri—saat ini, kami hanya ingin pemerintah membantu kami mengklaim upah kami yang belum dibayar," ujarnya, yang juga menolak diidentifikasi.

Ketika CNN menghubungi pabrik, seorang staf yang menolak untuk menyebutkan namanya membantah tuduhan melakukan kesalahan.

"Kami tidak mengambil mereka (sebagai) tahanan—kami hanya melindungi mereka dari penyakit corona ini," katanya. “Pekerja dibayar lebih untuk tidur di pabrik."

Dia tidak akan mengatakan jumlah upah tambahan yang diberikan, tetapi seorang karyawan mengatakan pekerja biasanya dibayar 1.600 kwacha Zambia (USD95) per bulan.

Bara Lama yang Dihidupkan Kembali

Kehadiran China di Zambia telah menjadi kontroversi selama beberapa dekade.

Pada tahun 2005, sebuah ledakan di tambang dekat Chambeshi, sebuah kota di sabuk tembaga Zambia, telah menewaskan puluhan pekerja Zambia. Lima tahun kemudian, dua manajer China menembaki pekerja Zambia yang memprotes kondisi kerja yang buruk di tambang batubara Collum. Pada 2012, pekerja Zambia membunuh seorang supervisor China di tambang yang sama.

Insiden ini telah menarik perhatian media di seluruh dunia dan sering disajikan sebagai bukti standar tenaga kerja China yang buruk—tidak hanya di Zambia tetapi di seluruh benua Afrika.

"Jadi ketika masalah mengarantina pekerja Zambia oleh bos China muncul selama pandemi Covid-19, itu menghidupkan kembali beberapa luka lama orang-orang terhadap majikan China," kata Kanenga Haggai, dosen senior di Department of Development Studies di University of Zambia dan kandidat PhD di Southeast University di China.

"Jika tidak dikelola dengan baik, itu berisiko merusak hubungan China dengan Zambia di tingkat rakyat," katanya lagi.

Hari ini, China melakukan lebih banyak perdagangan dengan Zambia daripada negara lain di Afrika kecuali Kenya. Pada 2018, perdagangan bilateral melebihi USD5 miliar.

Namun, ketika ekspor Zambia ke China cukup besar, berkat produksi tembaga, apa yang dilihat banyak orang Zambia di lapangan adalah penetrasi China dan bisnis di negara mereka. Proyek infrastruktur besar, termasuk bandara, jalan raya, dan bendungan di Zambia, telah dibangun oleh perusahaan milik negara atau terkait China.

China juga beroperasi di sektor penambangan yang penting, seperti halnya perusahaan di negara-negara asing lainnya, dan perusahaan yang didukung Beijing. Media lokal sering menerbitkan tajuk utama yang meradang, seperti judul "Bagaimana China secara perlahan menjajah ekonomi Zambia."

“Orang-orang Zambia merasa bahwa Chinaperlahan-lahan mengambil kendali atas tanah dan urusan mereka, dan bahwa China sekarang menerima perlakuan istimewa dari para pejabat pemerintah,” kata Haggai. “Kami telah melihat banyak orang China memperoleh tanah yang luas."

Pengaruh China adalah masalah penangkal petir politik di negara itu. Pada tahun 2018, seorang politisi dari Lusaka mengusulkan untuk membangun sebuah kota di China, di mana para ekspatriat China akan membatasi diri untuk melakukan bisnis kecil mereka, setelah orang-orang Zambia mengeluh bahwa orang asing terlibat dalam perdagangan mereka seperti beternak ayam dan menjalankan restoran dan ruang santai, yang secara tradisional domain mereka.

Sebelum itu, pada tahun 2006, mendiang politisi Zambia; Michael Sata, mengklaim bahwa 80.000 orang China "menyerang" Zambia ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden dengan kampanye xenophobia, yang menyebabkan serangan rasial di tempat kerja yang dipimpin oleh orang China. Pedagang China kala itu harus memblokade toko mereka dari serangan penjarah. Jumlah sebenarnya orang China di negara ini jauh lebih rendah.

Sata pernah mengancam untuk mengakui Taiwan sebagai negara merdeka sebelum menjabat, ketika dia akhirnya menjadi presiden pada upaya keempatnya pada tahun 2011. Faktanya, dia memeluk China sebagai "teman sepanjang masa Zambia" dan mengabaikan janji kampanyenya.

Wali Kota Sampa adalah keponakan Sata, dan dia kemungkinan mengerti betapa sulitnya garis keras tentang China akan bermain dengan para pemilih dalam pemilu.

Pada saat ketegangan rasial global meningkat, Haggai mengatakan Sampa harus berhati-hati dalam bahasa yang dia gunakan ketika berbicara tentang kehadiran orang China untuk menghindari peningkatan xenophobia.

“Tentu saja, dia memiliki mandat dan tanggung jawab untuk memeriksa apa yang terjadi di perusahaan dan pabrik di wilayah yurisdiksinya, tetapi dia harus berhati-hati dengan apa yang dia katakan karena itu telah menjadi masalah yang sangat sensitif yang dapat memicu kebencian terhadap orang China," katanya.

Setelah diperingatkan untuk tetap berada di jalurnya oleh pejabat pemerintah pusat, yang mungkin menyadari ketergantungan ekonomi Zambia pada China, Sampa telah meminta maaf kepada komunitas China.

Dia berkata; "Saya ingin meminta maaf sepenuh hati...atas nada dan bahasa yang digunakan sehubungan dengan salah satu warga negara mereka, terutama penggunaan kata 'Chinaman'. Saya tidak tahu sampai sekarang bahwa ini adalah istilah yang merendahkan, tetapi sejak itu mereka telah mengajukan keluhan resmi terhadap penggunaan kata tersebut."

“Akhirnya, saya ingin meyakinkan semua investor asing di kota Lusaka bahwa kantor saya ada di sana untuk mendukung bisnis mereka 100 persen...kami akan melibatkan mereka dengan cara yang lebih sipil melalui kantor dan lembaga terkait," katanya.

Sebuah Peringatan

Ratusan orang berkumpul di tempat pembunuhan di Lusaka pada hari Senin untuk menyampaikan belasungkawa kepada para migran China yang kehilangan nyawa mereka. Orang-orang Zambia dan China berdiri berdampingan, mengenakan masker wajah, sambil berduka atas kematian.

Menurut Eric Shen, pengusaha Lusaka yang merupakan pemimpin upacara, pekerja tekstil Zambia mengatakan beberapa patah kata, yang kemudian sambutan kolega ekspatriat China.

Menurut para teman, Cao dan suaminya telah berada di Zambia selama sekitar 20 tahun dan dari gudang mereka mereka menjual tekstil, tempat tidur dan pakaian yang mereka impor dari Nantong, daerah asal mereka, China, yang terkenal dengan produksi tekstilnya.

Duta Besar Zambia untuk China Winnie N. Chibesakunda mengatakan kepada tabloid yang dikelola pemerintah The Global Times bahwa Zambia akan memperkuat langkah-langkah untuk melindungi kehidupan orang-orang China yang tinggal di negara itu. Pada Oktober 2015, tiga orang China terbunuh dalam perampokan di Kitwe, dan pada November 2017, seorang warga negara China meninggal dalam perampokan bersenjata di sabuk tembaga.

"Pemerintah Republik Zambia telah meluncurkan penyelidikan untuk membawa para pelaku tindakan mengerikan ini ke pengadilan dan akan berusaha untuk terus memperkuat langkah-langkah untuk melindungi kehidupan orang-orang China yang tinggal di Zambia," katanya.

Pihak berwenang Zambia telah menangkap dua pria dan seorang wanita yang diduga melakukan pembunuhan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan pembunuhan itu adalah kasus yang terpisah. "Yang tidak akan memengaruhi arus utama kerja sama persahabatan antara China dan Zambia," katanya.

Shen, pengusaha yang berbasis di Lusaka, menyimpulkan; "Kegiatan kriminal semacam ini dapat terjadi di mana saja, di mana saja, kapan saja di dunia." Dia mengatakan komunitas China berusaha untuk tidak menghubungkan pembunuhan dengan kebangkitan sentimen anti-China di tempat di mana banyak orang memilih untuk pulang.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak