Hanya Tulang dan Kulit, Gajah-gajah di Bali Jadi Sorotan Media Asing

Jum'at, 08 Oktober 2021 - 11:51 WIB
loading...
Hanya Tulang dan Kulit, Gajah-gajah di Bali Jadi Sorotan Media Asing
Gajah-gajah di sebuah taman hiburan di Bali jadi sorotan media-media asing karena kekurangan gizi. Foto/via news.com.au
A A A
JAKARTA - Gajah-gajah koleksi sebuah taman hiburan di Bali menjadi sorotan media-media asing karena kekurangan gizi. Satwa-satwa itu dilaporkan terlihat seperti tersisa tulang dan kulit.

Gajah-gajah yang nasibnya menyedihkan itu merupakan koleksi Bali Elephant Camp (BEC), sebuah taman hiburan bergaya safari di dekat Ubud.

Baca juga: Bos Media China Desak Beijing Habisi Pasukan AS di Taiwan

Kondisi itu terjadi setelah BEC terpaksa tutup karena pandemi COVID-19. Staf BEC juga bekerja tanpa bayaran karena penjualan tiket anjlok.

Ada lebih dari selusin gajah di BEC yang kekurangan gizi.

"‘Just skin and bones’: Bali elephants left to starve ['Hanya kulit dan tulang': Gajah Bali dibiarkan kelaparan]," tulisAl Jazeera,media internasional yang berbasis di Qatar, dalam judul laporannya.

"New pictures show the state of elephants in Bali amid the pandemic [Gambar baru menunjukkan keadaan gajah di Bali di tengah pandemi]" bunyi judul media Australia, news.com.au, dalam laporan panjangnya, Jumat (8/10/2021).

Pada tahun 2005, BEC bergabung dengan program konservasi satwa liar yang dijalankan oleh Departemen Kehutanan yang mempercayakan kebun binatang swasta dan taman safari di Indonesia untuk merawat gajah Sumatra yang terancam punah.

Sebuah studi tahun 2007 oleh Federasi Margasatwa Dunia menemukan hanya ada 2.400 hingga 2.800 gajah Sumatra yang tersisa di alam liar, dan jumlahnya sekarang diperkirakan berkurang setengahnya akibat perburuan gading, konflik manusia-gajah, dan penggundulan hutan.

Antara tahun 1980 dan 2005—setara dengan hanya satu setengah generasi gajah—67 persen dari potensi habitat gajah Sumatra hilang.
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2913 seconds (10.101#12.26)