alexametrics

Pandemi Covid-19 Tingkatkan Produktivitas Penelitian di Dunia

loading...
Pandemi Covid-19 Tingkatkan Produktivitas Penelitian di Dunia
Ilustrasi
A+ A-
PRETORIA - Stephanie Burton, seorang profesor di Biokimia, Genetika dan Mikrobiologi di Universitas Pretoria, Afrika Selatan menuturkan, pandemi Covid-19 berdampak besar pada penelitian akademik dan medis. Burton menyebut, terjadi peningkatan tajam dalam peneltian akademik selama pandemi.

Burton mengatakan, sejumlah besar penelitian telah difokuskan segera pada pandemi itu sendiri, tidak hanya pada pencarian vaksin dan perawatan, tetapi juga tentu saja pada epidemiologi, pemodelan, prediksi, dan aspek sosialnya.

(Baca: Peneliti: Obat Malaria Rekomendasi Trump Bisa Berbahaya untuk Pasien Covid-19 )



"Apa yang telah dilakukan juga tentu saja adalah mengubah cara orang hidup, itu memiliki dampak nyata pada bagaimana orang mengakses tempat kerja mereka, sehingga orang tidak dapat pergi ke fasilitas penelitian, mereka tidak dapat melakukan perjalanan di tempat dengan cara yang sama dan mereka tentu tidak dapat berinteraksi dengan cara yang sama," ucapnya.

"Melihat apa yang telah kita alami sendiri, ada dampak yang sangat besar pada produktivitas dalam aspek-aspek tertentu dari penelitian. Ada banyak program yang telah ditutup dan yang lain, di mana Anda tidak dapat mempertahankan, misalnya sampel biologis, tanaman pengumpulan, populasi hewan, dan sebagainya, sehingga ada beberapa program yang telah ditutup," sambungnya, seperti dilansir Sputnik.

Dia menuturkan, beberapa penelitian ditunda. Misalnya, penelitian tentang musim untuk perubahan iklim, yang telah ditunda ke titik di mana mereka mungkin kehilangan satu atau dua tahun data, sehingga akan ada program semacam itu yang telah ditunda.

(Baca:Peneliti Berburu Hotspot Pandemi Covid-19 untuk Tes Vaksin )

"Telah ada perubahan dalam cara kami menerbitkan hasil penelitian. Sampai sekarang sudah lama dan terkadang berbulan-bulan dari titik artikel yang dikirim ke titik di mana artikel itu diterbitkan, telah berbalik dan orang-orang menggunakan pendekatan yang berbeda, tidak menunggu peer review, tetapi menempatkan apa yang disebut pra-cetak ke database, dan mereka menjadi terbuka untuk umum. Ada pro dan kontra untuk itu, tetapi itu telah menjadi salah satu perubahan," ungkapnya.

Burton mengatakan, para ilmuwan dari berbagai negara di seluruh dunia sekarang lebih bersedia untuk berkolaborasi. Dia mencotohkan bagaimana para penliti berkolaborasi dalam penemuan vaksin dan dalam mengkarakterisasi virus ini.

"Ada berbagi data, berbagi kapasitas, bekerja bersama tentang bagaimana kita menghadapi dampak lain dari virus. Jadi, saya pikir ada dampak yang sangat positif pada cara orang berkolaborasi. Mungkin juga ada sedikit persaingan antar kelompok dan sedikit lebih banyak kerja sama," tukasnya.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak