Biden Tolak Lokasi Alternatif Konsulat AS yang Diajukan PM Israel

Rabu, 29 September 2021 - 06:32 WIB
loading...
Biden Tolak Lokasi Alternatif Konsulat AS yang Diajukan PM Israel
Presiden AS Joe Biden dan PM Israel Naftali Bennett di Ruang Oval Gedung Putih, 27 Agustus 2021. Foto/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dilaporkan menolak proposal Perdana Menteri (PM) Israel Naftali Bennett yang akan membuat Washington membuka lagi misi diplomatik Palestina di lokasi di luar kota Yerusalem.

Selama pertemuan bilateral bulan lalu di Gedung Putih, Bennett tampaknya menyarankan agar konsulat AS yang telah berfungsi sebagai kedutaan de facto Amerika untuk Palestina hingga ditutup pada 2019 oleh mantan Presiden Donald Trump, dibuka kembali di pinggiran Ramallah, Tepi Barat, atau kota Abu Dis di sebelah timur Yerusalem.

“Biden tidak tertarik dengan gagasan itu,” ungkap laporan Times of Israel pada Selasa (28/9/2021).

Baca juga: Jenderal Mark Milley: Al-Qaeda Dapat Mengancam AS dalam Setahun

Awal bulan ini, laporan lain muncul bahwa Biden telah berulang kali mengangkat masalah ini selama pertemuan dan menekankan dia telah membuat janji kampanye untuk membuka kembali konsulat di Yerusalem.

Baca juga: Mahasiswa Pelempar Telur pada Macron Dibawa ke Bangsal Gangguan Jiwa

Ketika Trump memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem, konsulat untuk Palestina dimasukkan ke dalam kedutaan sebagai Unit Urusan Palestina.

Baca juga: Tonton! Asap Hitam Tebal Membumbung dari Pangkalan Militer AS di Irak

Langkah itu membuat marah warga Palestina, yang memandang Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara Palestina yang potensial di masa depan.

Proposal serupa untuk membuka kembali konsulat AS di luar perbatasan Yerusalem dilaporkan telah digembar-gemborkan mantan PM Israel Benjamin Netanyahu dan pemerintahan Trump telah menetapkan Abu Dis dan lingkungan lain di pinggiran Yerusalem sebagai wilayah ibu kota Palestina di masa depan. Namun, rencana tersebut memicu penolakan dari warga Palestina.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1544 seconds (11.252#12.26)