CDC: Virus Corona Lima Kali Lebih Mematikan dari Flu Biasa

loading...
CDC: Virus Corona Lima Kali Lebih Mematikan dari Flu Biasa
Hasil penelitian menyebutkan jika virus Corona lima kali lebih mematikan dari flu biasa. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A+ A-
WASHINGTON - Risiko kematian akibat virus Corona lima kali lebih tinggi daripada flu musiman. Hal itu diungkapkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) dalam sebuah laporan terbaru, berdasarkan catatan sekitar 9.000 pasien rumah sakit.

“Dibandingkan dengan pasien influenza, mereka yang dengan Covid-19 memiliki risiko lebih dari lima kali lebih tinggi untuk kematian di rumah sakit dan kira-kira dua kali lipat risiko masuk ICU dan lama dirawat di rumah sakit, dan berisiko lebih tinggi untuk 17 penyakit pernapasan akut, kardiovaskular, komplikasi hematologi, neurologis, ginjal dan lainnya,” bunyi laporan terbaru CDC yang dirilis pada Selasa waktu setempat.

Studi tersebut menemukan bahwa sementara sekitar 21 persen dari pasien Covid-19 yang catatannya diteliti meninggal, persentase pasien influenza dengan hasil yang mematikan sekitar 3,8 persen - atau lebih dari lima kali lebih sedikit.

CDC mengatakan bahwa selain jauh lebih mematikan daripada flu biasa, virus Corona menyebabkan sejumlah besar komplikasi yang kemungkinannya kecil pada pasien yang dirawat di rumah sakit karena influenza. (Baca juga: Anggap Corona Hoaks, Influencer Ini Meninggal Terinfeksi Covid-19)



"Sejauh menyangkut sindrom gangguan pernapasan akut, atau ARDS, pasien virus Corona hampir 19 kali lebih mungkin menderita kondisi tersebut dibandingkan dengan mereka yang dirawat karena flu," menurut CDC seperti dilansir dari Russia Today, Rabu (21/10/2020).

Ada lapisan perak dalam gambaran suram dari efek samping terkait virus Corona, dengan CDC mengatakan bahwa pasien Covid-19 kurang rentan untuk mengembangkan "eksaserbasi asma" dan "penyakit paru obstruktif kronik" dibandingkan mereka yang menderita flu.

Badan tersebut juga mencatat bahwa ras minoritas tampaknya lebih rentan terhadap Covid-19, secara umum berada pada "risiko lebih tinggi" untuk komplikasi pernapasan, neurologis dan ginjal, serta sepsis, daripada orang kulit putih Amerika. Pasalnya, hampir setengah dari pasien Covid-19 (48,3 persen) berkulit hitam, sementara mereka hanya seperempat pasien flu (24,7 persen). Sedangkan Hispanik di kedua kelompok hampir sama. (Baca juga: Saudi Sukses Jinakkan Pandemi)



Para peneliti berpendapat bahwa perbedaan tidak bisa "hanya" dijelaskan oleh usia atau kondisi medis yang mendasarinya. Di antara dua kelompok pasien, mereka yang terinfeksi Covid-19 dan mereka dengan influenza, kelompok pertama “sedikit lebih tua,” 70 tahun dengan usia lebih dari 69 tahun. Namun, pasien flu memiliki kondisi medis yang lebih mendasar.

Studi ini mengambil catatan rumah sakit dari 3.948 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 dan 5.453 pasien yang dirawat di rumah sakit karena flu biasa di Administrasi Kesehatan Veteran. (Lihat video: Pemerintah Tegaskan Vaksin Covid-19 Gratis untuk Rakyat Miskin)
(ber)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top