alexametrics

China Larang Pengiriman Paket Berisi Baju Hitam ke Hong Kong

loading...
China Larang Pengiriman Paket Berisi Baju Hitam ke Hong Kong
Demonstran memakai masker saat unjuk rasa di distrik Wong Tai Sin, Hong Kong, beberapa waktu lalu. Foto/REUTERS/Athit Perawongmetha
A+ A-
BEIJING - China melarang pengiriman paket ke Hong Kong yang berisi baju hitam dan peralatan lain yang digunakan para demonstran. Kebijakan itu diungkapkan pegawai perusahaan pengiriman paket di China, seiring empat bulan kerusuhan yang terus terjadi di Hong Kong.

Pegawai layanan konsumen di beberapa kurir besar di China, termasuk STO Express, ZTO Express dan YTO Express menjelaskan pada Reuters bahwa larangan itu berlaku sejak Agustus. Salah satu pegawai STO menjelaskan, satu baju hitam dapat dikirim ke Hong Kong, tapi pengiriman lebih dari lima potong baju akan dihentikan.Mereka juga tidak diizinkan mengirimkan masker, pesanan jumlah besar untuk payung atau tongkat."Semua barang yang dapat digunakan oleh pengunjuk rasa," papar pegawai STO itu pada Reuters.

Pegawai layanan konsumen di Hong Kong, SF Holdings, SF Express menyatakan pihaknya tidak mendapat informasi tentang kebijakan baru.



Jaringan kurir China terdiri atas ribuan perusahaan. Adapun ZTO, YTO, STO, Yunda Holding dan SF Express menjadi salah satu pemain besar dalam industri pengiriman paket. ZTO dan YTO menolak berkomentar tentang kebijakan pemerintah China tersebut.

STO menyatakan pihaknya mematuhi hukum dan regulasi China. SF Express, Yunda Holding dan Badan Cukai Umum China yang mengelola impor dan ekspor barang belum memberikan respon untuk komentar.

Pakaian hitam, payung, dan masker biasa digunakan para demonstran di Hong Kong. Unjuk rasa sering berakhir bentrok antara demonstran dan personil kepolisian.
(sfn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak