Militer AS Cari Cara Kalahkan China di Indo-Pasifik

loading...
Militer AS Cari Cara Kalahkan China di Indo-Pasifik
Tim rudal Stinger Angkatan Darat AS mengidentifikasi target kendaraan udara tak berawak selama RIMPAC 2018 di Pacific Missile Range Facility Barking Sands, 24 Juli 2018. Foto/US Army/Sgt. 1st Class Claudio Tejada
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat(AS) sedang merombak pengerahan militernya di kawasan Indo-Pasifik untuk memastikan mereka memiliki daya tembak dan pasukan yang cukup untuk melawan dan mengalahkan ancaman apa pun dari China.

Kepala Staf Angkatan Darat AS Jenderal James McConville mengatakan hal tersebut pada forum online yang diselenggarakan oleh Centre for Strategic and International Studies (CSIS), sebuah lembaga think tank yang berbasis di Washington. Menurutnya, tinjauan ini menjadikan "tembakan presisi jarak jauh" sebagai prioritas utama dan sedang mencari opsi untuk mendasarkan sistem senjata semacam itu di Indo-Pasifik sebagai bagian dari strategi pencegahan Amerika.

"Perubahan akan memungkinkan kita untuk mengalahkan musuh potensial seperti China dan Rusia," katanya, yang menambahkan langkah itu juga akan mencakup pembentukan gugus tugas semua domain gabungan.

Komentar McConville muncul setelah komandan Korps Marinir AS Jenderal David Berger mengatakan pada Maret lalu dalam rencana "Force Design 2030"-nya. Dalam paparannya, dia ingin mengurangi peran marinir dalam perang darat dan menyerahkan sebagian besar tanggung jawab itu kepada pasukan reguler. (Baca: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan)



Sementara itu, Garda Nasional Angkatan Darat AS mengatakan akan memindahkan sebagian besar brigade di bawah komando delapan markas divisi untuk meningkatkan kekuatan tempur pasukan darat di wilayah tersebut. Rencana Garda Nasional itu juga dilaporkan surat kabar militer AS; Stars and Stripes, pada 1 Agustus lalu.

Song Zhongping, seorang ahli militer yang berbasis di Hong Kong, mengatakan perombakan itu adalah bagian dari strategi Indo-Pasifik Presiden AS Donald Trump untuk mengekang China.

"AS ingin memperkuat kemampuan serangannya dengan mengintegrasikan sistem daya tembaknya di darat, udara, laut, dan luar angkasa, dan menggabungkannya dengan pasukannya dalam sistem tempur operasi gabungan yang kuat," katanya.



"Tujuannya adalah untuk memblokir semua saluran di Laut China Timur dan Laut China Selatan dan bekerja dengan sekutu regionalnya untuk menghentikan armada PLA (Tentara Pembebasan Rakyat) dari melanggar 'rantai pulau pertama' yang didirikan oleh Washington (selama Perang Dingin)," paparnya, seperti dikutip dari South China Morning Post, Selasa (11/8/2020).
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top