Zelensky: Rusia Tidak Akan Menemukan Cara Menghancurkan Kami

Sabtu, 26 November 2022 - 14:30 WIB
loading...
Zelensky: Rusia Tidak Akan Menemukan Cara Menghancurkan Kami
Zelensky: Rusia Tidak Akan Menemukan Cara Menghancurkan Kami. FOTO/Reuters
A A A
KIEV - Jutaan orang Ukraina masih harus hidup tanpa pemanas atau listrik pada Jumat (25/11/2022), setelah serangan udara Rusia yang menghancurkan jaringan energi Ukraina. Warga telah diperingatkan untuk bersiap menghadapi serangan lebih lanjut dan menimbun air, makanan, dan pakaian hangat.

Moskow mengatakan serangan terhadap infrastruktur dasar Ukraina adalah sah secara militer, dan bahwa Kiev dapat mengakhiri penderitaan rakyatnya jika menyerah pada tuntutan Rusia. Sementara Ukraina mengatakan, serangan yang dimaksudkan untuk menyebabkan kesengsaraan sipil adalah kejahatan perang.

Baca: Ukraina: Rusia Mengaku Butuh 5 Juta Tentara untuk Menang Perang

“Bersama-sama kita mengalami sembilan bulan perang skala penuh dan Rusia belum menemukan cara untuk menghancurkan kita, dan tidak akan menemukannya,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam pidato video semalam, seperti dikutip dari Reuters.

Rusia telah menyerang jaringan energi Ukraina jauh dari garis depan perang sembilan bulan dengan rentetan rudal jarak jauh sekitar seminggu sekali sejak awal Oktober.

Serangan pada hari Rabu menyebabkan kerusakan terburuk sejauh ini, menyebabkan jutaan orang tanpa cahaya, air atau panas bahkan ketika suhu di seluruh negeri telah turun di bawah nol. Hampir 48 jam setelah pemogokan, operator jaringan nasional Ukrenergo mengatakan sistem tenaga listrik masih kurang 30 persen untuk memenuhi permintaan.

“Prioritas diberikan kepada fasilitas infrastruktur penting di semua wilayah: rumah boiler, stasiun distribusi gas, pasokan air, fasilitas pengolahan limbah, transportasi listrik umum yang beroperasi di beberapa wilayah,” katanya.

Baca: NATO Bersumpah Bantu Ukraina Selama Diperlukan

Tiga pembangkit listrik tenaga nuklir di wilayah yang dikuasai Ukraina sekarang berfungsi, katanya, dua hari setelah serangan yang memaksa Ukraina untuk menutup semuanya untuk pertama kalinya dalam 40 tahun, menciptakan apa yang disebut Kiev sebagai risiko bencana atom.

Zelensky juga menuduh Rusia terus-menerus menembaki Kherson, kota Ukraina selatan yang ditinggalkannya awal bulan ini. Tujuh orang tewas dan 21 terluka dalam serangan Rusia pada Kamis, kata pihak berwenang setempat.

Dilihat dari luar angkasa, Ukraina telah menjadi petak gelap dunia pada malam hari. “Jutaan orang terjerumus ke dalam kesulitan ekstrim dan kondisi kehidupan yang mengerikan akibat serangan ini," kata kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk dalam sebuah pernyataan.

“Secara keseluruhan, ini menimbulkan masalah serius di bawah hukum humaniter internasional, yang membutuhkan keuntungan militer yang nyata dan langsung untuk setiap objek yang diserang,” lanjutnya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1474 seconds (10.177#12.26)