AS Dukung Operasi Militer Turki di Suriah Meski Persulit Kurdi

Rabu, 23 November 2022 - 10:50 WIB
loading...
AS Dukung Operasi Militer Turki di Suriah Meski Persulit Kurdi
Dampak serangan udara Turki di Derik, Suriah, 20 November 2022. Foto/Kantor Berita Utara/REUTERS
A A A
WASHINGTON - Gedung Putih mengatakan Turki memiliki hak membela diri, meskipun operasinya “Pedang-Cakar” di Suriah dapat mempersulit milisi Kurdi yang didukung Amerika Serikat (AS).

Selama ini AS mendukung Kurdi untuk berperang melawan teroris Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS).

Berbicara kepada wartawan, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan, “Turki terus mengalami ancaman teroris yang sah, terutama di selatan mereka. Mereka tentu memiliki hak untuk membela diri dan warga negara mereka.”

Namun Kirby menjelaskan, “Operasi lintas batas Turki mungkin akan memaksa reaksi dari beberapa mitra SDF kami, yang akan membatasi kemampuan mereka melanjutkan perang melawan ISIS.”

Baca juga: CIA Incar Pejabat dan Pebisnis Rusia yang Muak dengan Perang Ukraina

SDF adalah singkatan dari Pasukan Demokratik Suriah, milisi yang didukung AS yang saat ini mengendalikan timur laut Suriah.

Sebagian besar pejuang SDF terdiri dari milisi YPG Kurdi, yang dianggap Ankara sebagai cabang dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang Turki.

Militer Turki melancarkan pengeboman udara dan artileri ke Suriah utara dan Irak pada Minggu.

Baca juga: China Ungkap Alasan Hubungan yang Memburuk dengan AS

Ankara menyalahkan Kurdi atas pengeboman 13 November di Jalan Istiklal Istanbul yang menewaskan 6 orang dan melukai 81 lainnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1244 seconds (10.177#12.26)