Pemimpin Tertinggi Taliban Perintahkan Penegakan Penuh Hukum Islam

Selasa, 15 November 2022 - 05:30 WIB
loading...
Pemimpin Tertinggi Taliban Perintahkan Penegakan Penuh Hukum Islam
Pemimpin Tertinggi Taliban Perintahkan Penegakan Penuh Hukum Islam. FOTO/Reuters
A A A
KABUL - Pemimpin tertinggi Taliban Afghanistan telah memerintahkan hakim untuk sepenuhnya menegakkan aspek hukum Islam yang mencakup eksekusi di depan umum, rajam, dan cambuk, serta amputasi anggota badan bagi pencuri, kata kepala juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid.

Seperti dilaporkan AFP, Mujahid mentweet pada Minggu (13/11/2022) malam, bahwa perintah "wajib" oleh Hibatullah Akhundzada datang setelah pemimpin rahasia itu bertemu dengan sekelompok hakim.

Baca: Taliban Larang Wanita Afghanistan Masuk Taman Hiburan di Kabul

Akhundzada, yang belum pernah difilmkan atau difoto di depan umum sejak Taliban kembali berkuasa pada Agustus tahun lalu, memerintah dengan dekrit dari Kandahar, tempat kelahiran dan jantung spiritual gerakan tersebut.

Taliban menjanjikan versi yang lebih lembut dari aturan keras yang menandai tugas pertama mereka dalam kekuasaan, dari 1996-2001, tetapi secara bertahap menekan hak dan kebebasan.

"Hati-hati memeriksa file pencuri, penculik dan penghasut," kata Akhundzada mengutip Mujahid. “Berkas-berkas itu di mana semua syarat syariah (hukum Islam) hudud dan qisas telah terpenuhi, Anda wajib menerapkannya. Ini adalah hukum syariat, dan perintah saya, yang wajib,” lanjutnya.

Baca: Budidaya Opium Melonjak Sejak Taliban Ambil Alih Afghanistan

Hudud mengacu pada pelanggaran yang, di bawah hukum Islam, jenis hukuman tertentu diamanatkan, sementara qisas diterjemahkan sebagai “pembalasan dalam bentuk barang” — secara efektif mata ganti mata.

Kejahatan hudud termasuk perzinahan - dan menuduh seseorang melakukannya - minum alkohol, pencurian, penculikan dan perampokan jalan raya, kemurtadan dan pemberontakan. Qisas mencakup pembunuhan dan cedera yang disengaja, antara lain, tetapi juga memungkinkan bagi keluarga korban untuk menerima kompensasi sebagai pengganti hukuman.

Media sosial telah dibanjiri selama lebih dari setahun – dan bahkan baru-baru ini – dengan video dan gambar pejuang Taliban yang melakukan cambuk kepada orang-orang yang dituduh melakukan berbagai pelanggaran.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1478 seconds (10.177#12.26)