Takut dengan Nuklir Kim Jong-un, Profesor di Korsel Bangun Bunker

Kamis, 27 Oktober 2022 - 21:08 WIB
loading...
Takut dengan Nuklir Kim Jong-un, Profesor di Korsel Bangun Bunker
Takut dengan nuklir Kim Jong-un, profesor di Korsel bangun bunker. Foto/France 24
A A A
SEOUL - Seorang profesor di Korea Selatan (Korsel) membangun bunker guna mengantisipasi serangan nuklir Korea Utara (Korut) dan berencana tinggal selama dua minggu lamanya.

Profesor arsitektur dari kota Jecheon, Lee Tae-goo, membangun bunker khusus untuk dia tinggal jika negara tetangga benar-benar meluncurkan serangan rudal nuklir.

Dengan dinding beton tebal, pintu baja dan sistem pemurnian udara, Lee mengatakan tempat perlindungannya, terkubur di bawah satu meter dari bumi, bisa membuatnya aman dari bencana nuklir dan menahan serangan langsung dari rudal konvensional.

Dibangun di rumahnya yang berjarak 120 kilometer sebelah tenggara ibu kota Seoul, bunker yang didanai pemerintah adalah bagian dari kampanye Lee untuk membuat warga Korsel lebih serius dalam bersiap menghadapi dampak nuklir.

"Hanya 100 kilometer jauhnya dari sini kita memiliki Korea Utara, dari mana rudal biologis atau nuklir bisa terbang," kata Lee kepada AFP yang dinukil dari France 24, Kamis (27/10/2022).

Dia mengatakan dia juga sangat prihatin tentang kehancuran gaya Fukushima di salah satu reaktor nuklir tua Korsel.

“Warga Korea Selatan tidak diharuskan untuk membangun tempat penampungan pribadi selama berabad-abad. Ada kekurangan tempat penampungan umum dan dalam banyak kasus mereka jauh,” tambahnya.

Baca: Semenanjung Korea Memanas, Korut Telah Selesaikan Persiapan Uji Coba Nuklir

Sejak Perang Korea berakhir pada tahun 1953 dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai, Seoul secara teknis tetap berperang dengan Pyongyang, dan kedua belah pihak secara rutin saling menuduh "provokasi" yang dapat mengarahkan mereka kembali ke konflik terbuka.

Pyongyang melakukan uji coba nuklir pertamanya pada tahun 2006, dan pemimpin Korut Kim Jong-un baru-baru ini menggenjot program senjata yang dilarang oleh PBB, termasuk latihan pementasan yang diklaim sebagai simulasi menghujani Korsel dengan nuklir taktis.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2221 seconds (11.97#12.26)