Semenanjung Korea Memanas, Korut Telah Selesaikan Persiapan Uji Coba Nuklir

Selasa, 25 Oktober 2022 - 15:10 WIB
loading...
Semenanjung Korea Memanas, Korut Telah Selesaikan Persiapan Uji Coba Nuklir
Korea Utara (Korut) dilaporkan telah menyelesaikan persiapan uji coba nuklir. Foto/Ilustrasi
A A A
SEOUL - Presiden Korea Selatan (Korsel) Yoon Suk-yeol mengatakan Korea Utara (Korut) telah menyelesaikan persiapan untuk uji coba nuklir. Situasi ini memicu kekhawatiran Pyongyang akan meledakkan perangkat nuklir pertamanya dalam lima tahun terakhir akan segera terjadi.

“Kami menilai bahwa mereka telah menyelesaikan persiapan untuk uji coba nuklir ketujuh,” kata Yeol kepada parlemen Korsel seperti dilansir dari Bloomberg, Selasa (25/10/2022).

Ia menambahkan bahwa rezim Kim Jong-un telah membela penggunaan senjata nuklir secara preemptive.

Baca: Memanas, Korut dan Korsel Saling Lepaskan Tembakan di Perbatasan

Amerika Serikat (AS), Korsel dan Jepang semuanya telah menjanjikan hukuman yang keras dan terpadu untuk uji coba nuklir Korut, yang akan melanggar resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Presiden Joe Biden, John Kirby, mengatakan kepada wartawan di Washington bahwa AS percaya bahwa Korut dapat melakukan uji coba nuklir kapan saja.

Dorongan AS untuk mengisolasi Rusia atas perang Vladimir Putin di Ukraina, ditambah dengan meningkatnya permusuhan terhadap China, telah memungkinkan Kim Jong-un untuk memperkuat penangkal nuklirnya tanpa takut menghadapi lebih banyak sanksi di Dewan Keamanan PBB.

Baca: Jong-un Kirim Ucapan Selamat pada Xi Jinping, Berharap Hubungan yang Lebih Indah

Hampir tidak ada kemungkinan Rusia atau China, yang memiliki hak veto di dewan, akan mendukung tindakan apa pun terhadap Korut, seperti yang mereka lakukan pada tahun 2017 setelah serangkaian uji coba senjata yang mendorong mantan Presiden Donald Trump untuk memperingatkan "api dan kemarahan."

Kim Jong-un, yang terakhir meluncurkan perangkat nuklir pada tahun 2017, mungkin ingin melakukan tes untuk meningkatkan kemampuan negaranya untuk mengecilkan hulu ledak agar sesuai dengan rudal barunya yang dirancang untuk menyerang Korsel dan Jepang, yang menampung sebagian besar pasukan Amerika di Asia.

Diktator muda Korut itu juga ingin meningkatkan kekuatan perangkat nuklir yang akan dipasang pada roket jarak jauh yang dirancang untuk menghantam daratan AS.

Baca: AS Kerahkan Pesawat Pengebom B-1B ke Guam di Tengah Prospek Tes Bom Nuklir Korut

(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3712 seconds (11.252#12.26)