Korban Tewas Badai Ian di Florida Meningkat Jadi 47 Jiwa

Minggu, 02 Oktober 2022 - 19:45 WIB
loading...
Korban Tewas Badai Ian di Florida Meningkat Jadi 47 Jiwa
Korban Tewas Badai Ian di Florida Meningkat Jadi 47 Jiwa. FOTO/Reuters
A A A
FLORIDA - Tim penyelamat terus berupaya mengevakuasi orang-orang yang selamat di sejumlah tempat di Florida, Amerika Serikat (AS), beberapa hari setelah badai Ian menerjang wilayah tersebut. Hingga kini, ratusan ribu orang masih hidup tanpa aliran listrik.

Seperti dilaporkan AP, setidaknya 54 orang dipastikan tewas, dengan rincian 47 di Florida, empat di North Carolina dan tiga di Kuba. “Lebih dari 1.000 orang diselamatkan dari daerah banjir di sepanjang pantai barat daya Florida saja,” jelas Daniel Hokanson, Kepala Garda Nasional.

Baca: Badai Ian Sebabkan Pemadaman Listrik Total, Kuba Minta Bantuan AS

Utilitas Florida bekerja untuk memulihkan listrik. Hingga Sabtu (1/10/2022) malam, hampir 1 juta rumah dan bisnis di Florida masih tanpa listrik. Florida terkena dampak paling parah oleh badai Kategori 4, salah satu yang paling kuat untuk mendarat di Amerika Serikat.

Jalan raya yang terendam banjir dan jembatan yang hanyut ke pulau-pulau penghalang membuat banyak orang terisolasi, di tengah terbatasnya layanan telepon seluler dan kurangnya fasilitas dasar seperti air, listrik, dan internet.

Gubernur Florida Ron DeSantis mengatakan, bahwa pengusaha multimiliuner Elon Musk menyediakan sekitar 120 satelit Starlink untuk "membantu menjembatani beberapa masalah komunikasi." Starlink, sistem internet berbasis satelit yang dibuat oleh Musk's SpaceX, akan menyediakan konektivitas berkecepatan tinggi.

Di Washington, Gedung Putih mengumumkan bahwa Presiden Joe Biden dan ibu negara Jill Biden akan melakukan perjalanan ke Florida pada hari Rabu. Namun pernyataan singkat tidak merilis rincian rencana kunjungan ke negara bagian tersebut.

Baca: Viral Video Ikan Hiu Berenang di Luar Rumah Saat Badai Ian Menerjang

Jembatan ke Pulau Pine, pulau penghalang terbesar di lepas Pantai Teluk Florida, hancur oleh badai, sehingga hanya dapat diakses dengan perahu atau udara. Kelompok sukarelawan Medic Corps, yang menanggapi bencana alam di seluruh dunia dengan pilot, paramedis dan dokter, pergi dari pintu ke pintu menanyakan penduduk apakah mereka ingin dievakuasi.

Beberapa terbang dengan helikopter, dan orang-orang menggambarkan kengerian terjebak di rumah mereka saat air terus naik.

“Air terus menggenangi rumah dan kami melihat, perahu, rumah – kami melihat semuanya berlalu begitu saja,” kata Joe Conforti sambil menahan air mata. Dia berkata jika bukan karena istrinya, yang menyarankan mereka untuk berdiri di atas meja untuk menghindari air yang naik, dia tidak akan berhasil.

“Saya mulai kehilangan kepekaan, karena ketika air di depan pintu Anda dan itu memercik di pintu dan Anda melihat seberapa cepat itu bergerak, tidak mungkin Anda akan selamat dari itu,” lanjutnya.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1228 seconds (10.55#12.26)