Pasukan Ukraina Klaim Berhasil Rebut Kota Lyman di Ukraina Timur

Minggu, 02 Oktober 2022 - 16:05 WIB
loading...
Pasukan Ukraina Klaim Berhasil Rebut Kota Lyman di Ukraina Timur
Pasukan Ukraina Klaim Berhasil Rebut Kota Lyman di Ukraina timur. FOTO/Reuters
A A A
KIEV - Pasukan Ukraina mengklaim bahwa mereka telah berhasil merebut benteng utama Lyman di Ukraina timur yang diduduki, Sabtu (1/10/2022). Ini merupakan sebuah kekalahan pahit yang mendorong sekutu dekat Presiden Vladimir Putin untuk menyerukan kemungkinan penggunaan senjata nuklir tingkat rendah.

Tentara Ukraina membuat klaim dalam sebuah video yang direkam di luar gedung dewan kota di pusat Lyman dan diposting di media sosial oleh Kyrylo Tymoshenko, wakil kepala kantor Presiden Volodymyr Zelenskiy.

Baca: Ukraina Tuding Rusia Tahan Direktur PLTN Zaporizhzhia

"Ukraina yang terhormat - hari ini Angkatan Bersenjata Ukraina membebaskan dan menguasai pemukiman Lyman, wilayah Donetsk," kata salah satu tentara, seperti dikutip dari Reuters.

Di akhir video, sekelompok tentara Ukraina melemparkan bendera Rusia dari atap gedung dan mengibarkan bendera Ukraina di tempat mereka.

Beberapa jam sebelumnya kementerian pertahanan Rusia telah mengumumkan akan menarik pasukan keluar dari daerah itu "sehubungan dengan penciptaan ancaman pengepungan".

Baca: Pemimpin Chechnya Kadyrov: Rusia Harus Gunakan Senjata Nuklir Hasil Rendah di Ukraina

Rusia telah menggunakan Lyman sebagai pusat logistik dan transportasi untuk operasinya di utara wilayah Donetsk. Penangkapannya adalah keuntungan medan perang terbesar Ukraina sejak serangan balasan kilat di wilayah timur laut Kharkiv bulan lalu.

Sementara Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky menjanjikan keberhasilan yang lebih cepat di Donbas, yang mencakup wilayah Donetsk dan Luhansk yang sebagian besar berada di bawah kendali Rusia.

"Selama seminggu terakhir, jumlah bendera Ukraina di Donbas telah meningkat. Akan ada lebih banyak waktu dalam seminggu," katanya dalam pidato video malam. Dia juga menunjukkan pasukan Ukraina telah merebut desa Torske, di jalan utama keluar dari Lyman ke timur.

Baca: Pasukan Rusia Mundur dari Kota Penting di Donbass, Apa yang Terjadi?

Keberhasilan baru-baru ini telah membuat marah sekutu Putin seperti Ramzan Kadyrov, pemimpin wilayah Chechnya selatan Rusia, yang mengatakan dia merasa terdorong untuk berbicara.

"Menurut pendapat pribadi saya, tindakan yang lebih drastis harus diambil, hingga deklarasi darurat militer di daerah perbatasan dan penggunaan senjata nuklir berdaya rendah," tulis Kadyrov di Telegram sebelum Zelensky berbicara.

Pejabat tinggi lainnya, termasuk mantan presiden Dmitry Medvedev, telah menyarankan Rusia mungkin perlu menggunakan senjata nuklir, tetapi panggilan Kadyrov adalah yang paling mendesak dan eksplisit.
(esn)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1792 seconds (11.210#12.26)