Taliban Gelar Pertemuan Bahas Respons Serangan Drone AS yang Tewaskan Bos Al-Qaeda

Rabu, 03 Agustus 2022 - 23:24 WIB
loading...
Taliban Gelar Pertemuan Bahas Respons Serangan Drone AS yang Tewaskan Bos Al-Qaeda
Rumah persembunyian pemimpin kelompok teroris al-Qaeda Ayman al-Zawahiri di Kabul, Afghanistan. Foto/Atlas News
A A A
KABUL - Para pemimpin tinggi Taliban mengadakan diskusi terkait bagaimana menanggapi serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat (AS) di Kabul yang menewaskan pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri. Hal itu diungkapkan tiga sumber dalam kelompok tersebut.

AS membunuh Zawahiri dengan rudal yang ditembakkan dari pesawat tak berawak ketika dia berdiri di balkon tempat persembunyiannya di Kabul pada hari Minggu, kata para pejabat AS. Ini adalah pukulan terbesar bagi para militan sejak Osama bin Laden ditembak mati lebih dari satu dekade lalu.

Taliban sendiri belum mengkonfirmasi kematian Zawahiri.

Pejabat dari kelompok Islam itu, sekutu lama al-Qaeda, awalnya mengkonfirmasi serangan pesawat tak berawak hari Minggu tetapi mengatakan rumah yang dihantam itu kosong.

"Ada pertemuan pada tingkat yang sangat tinggi mengenai apakah mereka harus bereaksi terhadap serangan pesawat tak berawak, dan jika mereka memutuskan untuk melakukannya, maka apa cara yang tepat," kata seorang pemimpin Taliban yang memegang posisi penting di Kabul kepada Reuters yang dikutip Al Araby, Rabu (3/8/2022).

Baca juga: Taliban Kesal karena AS Habisi Pemimpin al-Qaeda Zawahiri di Afghanistan

Pejabat itu, yang mengatakan telah terjadi diskusi kepemimpinan yang panjang selama dua hari, menolak disebutkan namanya. Dia tidak mengkonfirmasi bahwa Zawahiri berada di rumah yang diserang rudal tersebut.

Bagaimana Taliban bereaksi dapat memiliki dampak yang signifikan ketika kelompok itu mencari legitimasi internasional, dan akses ke dalam dana beku miliaran dolar, menyusul kemenangan mereka dari pemerintah yang didukung AS setahun yang lalu.

Zawahiri, seorang dokter asal Mesir, terlibat erat dalam serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat dan merupakan salah satu orang yang paling dicari di dunia.

Kematiannya di Kabul menimbulkan pertanyaan tentang apakah dia menerima perlindungan dari Taliban, yang telah meyakinkan Amerika Serikat sebagai bagian dari perjanjian 2020 tentang penarikan pasukan pimpinan AS bahwa mereka tidak akan menampung kelompok-kelompok militan lainnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1170 seconds (10.177#12.26)