Puluhan Ekonom Dunia Desak AS Cairkan Dana Afghanistan yang Dibekukan

Sabtu, 13 Agustus 2022 - 13:27 WIB
loading...
Puluhan Ekonom Dunia Desak AS Cairkan Dana Afghanistan yang Dibekukan
Puluhan ekonom dunia desak AS cairkan dana Afghanistan yang dibekukan. Foto/New York Post
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) harus melepaskan aset Bank Sentral Afghanistan yang dibekukan tahun lalu setelah Taliban mengambil alih kekuasaan dan mengembalikannya kepada rakyat Afghanistan . Hal itu diungkapkan lebih dari 70 ekonom terkenal dalam sebuah surat terbuka pada hari Rabu.

Para ekonom dan akademisi dari AS, Inggris, India, Prancis, Kanada, Australia, dan Brasil mengatakan mereka sangat prihatin dengan bencana ekonomi dan kemanusiaan yang terjadi di Afghanistan serta peran yang dimainkan Amerika dalam “mendorongnya.”

Setelah pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban pada Agustus 2021, AS memblokir dana USD7 miliar dalam cadangan devisa Bank Sentral Afghanistan yang disimpan di Federal Reserve Bank of New York. Sedangkan USD2 miliar lainnya dibekukan oleh Inggris, Jerman, Uni Emirat Arab (UEA), dan beberapa negara lain.

"Aset yang dibekukan itu penting untuk berfungsinya ekonomi Afghanistan, termasuk fasilitasi impor makanan dan minyak, yang sangat diandalkan negara itu," bunyi surat terbuka yang ditujukan kepada Presiden Joe Biden dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen.

Baca juga: Kelompok HAM Kritik Skema Pemerintah Inggris Tangani Pengungsi Afghanistan

"Sekarang, sekitar setengah dari populasi Afghanistan menghadapi ketidakamanan pangan akut,” para ekonom memperingatkan seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (13/8/2022)

Mereka menambahkan bahwa, meskipun ada beberapa faktor yang menyebabkan situasi ekonomi yang mengerikan di Afghanistan, pembekuan aset oleh AS dan sekutunya khususnya telah berkontribusi besar terhadap keruntuhan ekonomi Afghanistan.

Para ekonom dan akademisi, termasuk pemenang hadiah Nobel Ekonomi 2001 Joseph Stiglitz serta mantan Menteri Keuangan Yunani Yanis Varoufakis, mengecam pembekuan itu sebagai "tindakan pemaksaan" yang mencegah Bank Sentral Afghanistan (DAB) dari menjalankan "fungsi normal dan esensialnya."

Surat itu juga mengutip penilaian oleh Komite Penyelamatan Internasional - sebuah asosiasi bantuan kemanusiaan global yang didirikan atas permintaan Albert Einstein - yang memperingatkan bahwa krisis kemanusiaan saat ini dapat menyebabkan lebih banyak kematian daripada perang selama dua puluh tahun.

Baca juga: Protes Anti Amerika Meletus di 7 Provinsi Afghanistan
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1795 seconds (10.177#12.26)