Semua Mata Tertuju pada Masjidil Haram, Kiswah Kakbah akan Diganti Sabtu Ini

Kamis, 28 Juli 2022 - 07:33 WIB
loading...
Semua Mata Tertuju pada Masjidil Haram, Kiswah Kakbah akan Diganti Sabtu Ini
Pengrajin menghiasi Kiswah Kakbah dengan benang berlapis emas di Arab Saudi. Foto/saudi ministry
A A A
RIYADH - Kepresidenan Umum Urusan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Dr Abdul Rahman Al-Sudais mengumumkan tim yang terdiri dari 200 teknisi dan pengrajin saudi akan menangani proses penggantian kain penutup atau Kiswah Kakbah pada Sabtu (30/7/2022).

"Kiswah Kakbah yang disulam halus oleh tim pengrajin Arab Saudi, yang menutupi Kakbah suci di Masjidil Haram akan diganti dengan yang baru, menandai pergeseran dari kebiasaan lama satu dekade menggantikannya dari malam Arafat sesuai keputusan yang dikeluarkan baru-baru ini," ungkap Dr Abdul Rahman Al-Sudais.

Semua Mata Tertuju pada Masjidil Haram, Kiswah Kakbah akan Diganti Sabtu Ini


Pengawasan Kepresidenan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi mengatakan Kiswah lama akan diganti dengan yang baru di bawah pengawasan Kepresidenan Umum Urusan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Dr Abdul Rahman Al-Sudais

Kepresidenan Umum Urusan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi menekankan minat pemimpin Saudi di Kakbah suci, kiblat umat Islam, dan keinginannya memanfaatkan semua kemampuan dalam pelayanan Islam dan umat Islam.

Sementara itu, Wakil Sekretaris Jenderal untuk urusan Kiswah Kakbah mengatakan sekitar 200 pengrajin dan admin bekerja di Kompleks Raja Abdulaziz untuk Kiswah Kakbah Suci.

Baca juga: Zelensky Ceramahi Rakyat Amerika Soal Inflasi dan Covid-19: Itu Tak Ada Apa-apanya

Departemen kompleks itu termasuk departemen binatu dan tenun otomatis, departemen tenun manual, departemen percetakan, departemen sabuk dan departemen benang emas, penjahit kiswah dan bagian perakitan, yang mencakup mesin jahit komputerisasi terbesar di dunia dalam hal panjang, dengan panjang 16 meter.

Pembuatan Kiawah mengkonsumsi sekitar 670 kilogram sutra mentah yang diwarnai hitam di dalam kompleks.

Biaya produksi kiswah baru, diperkirakan mencapai SAR 25 juta, yang menjadikannya penutup kain termahal dalam sejarah.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1112 seconds (10.177#12.26)