China Bantah Tuduhan Berencana Ambil Alih Bulan Jadi Milik Sendiri

Selasa, 05 Juli 2022 - 14:55 WIB
loading...
China Bantah Tuduhan Berencana Ambil Alih Bulan Jadi Milik Sendiri
Roket Long March 3B membawa penyelidik bulan Change-3 di Pusat Peluncuran Satelit Xichang, Liangshan, Sichuan, 1 Desember 2013. Foto/REUTERS
A A A
BEIJING - China menolak klaim kepala badan antariksa Amerika Serikat (AS) bahwa China mungkin mempertimbangkan pengambilalihan Bulan sebagai bagian dari program luar angkasa militernya.

Beijing pun menuduh Washington berusaha mengubah ruang angkasa menjadi "domain perang".

Kepala NASA Bill Nelson mengatakan kepada surat kabar Jerman Bild dalam wawancara yang diterbitkan pada Sabtu (2/7/2022) bahwa, “Dunia harus sangat khawatir tentang China yang berpotensi mendarat di bulan dan mengatakan, 'Ini milik kita sekarang dan Anda tetap di luar.'"

Baca juga: Geger! Hacker Klaim Curi 1 Miliar Data Penduduk China, Dijual Seharga 10 Bitcoin

Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) China Zhao Lijian menanggapi tuduhan pada Senin (4/7/2022), dengan mengatakan, “Ini bukan pertama kalinya kepala Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional AS mengabaikan fakta dan berbicara tidak bertanggung jawab tentang China."

“Pihak AS terus-menerus membangun kampanye kotor terhadap upaya luar angkasa China yang normal dan masuk akal, dan China dengan tegas menentang pernyataan yang tidak bertanggung jawab seperti itu,” tegas dia.

Baca juga: Mantan Menlu AS Kissinger Ungkap 3 Kemungkinan Hasil Akhir Konflik Ukraina

Dia mengklaim China selalu menentang persenjataan dan mempromosikan masa depan bersama umat manusia di luar angkasa.

Ketika diminta mengklarifikasi tujuan militer apa yang bisa dikejar China di luar angkasa, Nelson mengatakan astronot China sedang belajar bagaimana menghancurkan satelit negara lain. Dia mengklaim persaingan untuk kutub selatan Bulan akan sangat ketat.

Dia juga mengatakan pada tahun 2035, Beijing dapat menyelesaikan pembangunan stasiun Bulannya sendiri dan memulai eksperimen setahun kemudian.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1964 seconds (11.97#12.26)